Internasional

Kapal China Memotong Jalur Kapal Filipina Yang Menyebabkan Hampir Bertabrakan Di Laut China Selatan

Satu kapal penjaga pantai China memotong jalur kapal patroli Filipina yang membawa wartawan di Laut China Selatan hingga menyebabkan hampir tabrakan. Tim jurnalis AFP di atas kapal lain melihat kejadian tersebut. Bencana yang nyaris terjadi di Kepulauan Spratly pada Minggu (23/4/2023) adalah yang terbaru dalam serangkaian insiden antara China dan Filipina di jalur air yang diperebutkan. AFP adalah salah satu dari beberapa media yang diundang untuk bergabung dengan dua kapal Penjaga Pantai Filipina dalam patroli sepanjang 1.670 kilometer di Laut China Selatan, mengunjungi selusin pulau dan terumbu karang.

BRP Malapascua dan BRP Malabrigo dibayangi oleh kapal angkatan laut dan penjaga pantai China, dan diperintahkan meninggalkan perairan beberapa kali selama perjalanan enam hari. “Kami akan bertabrakan di haluan seandainya saya tidak mematikan mesin dan melemparkannya ke belakang,” ungkap komandan Malapascua Rodel Hernandez kepada wartawan tentang insiden dekat pada Minggu, menggambarkannya sebagai pertemuan antara “David dan Goliath.” Insiden itu terjadi setelah kapal penjaga pantai Filipina mendekati Second Thomas Shoal, tempat marinir Filipina ditempatkan di kapal angkatan laut yang rusak untuk menegaskan klaim teritorial Manila di perairan tersebut.

Saat Malapascua sepanjang 44 meter mendekati beting, satu kapal Penjaga Pantai China yang ukurannya lebih dari dua kali lipat berlayar ke jalurnya. Hernandez mengatakan kapal China datang dalam jarak 45 meter dari kapalnya dan hanya tindakan cepatnya yang menghindari kapal berlambung baja itu saling bertabrakan. AFP menyaksikan insiden itu dari Malabrigo, yang jaraknya kurang dari satu kilometer. Kapal penjaga pantai China kedua terlihat di dekatnya. Hernandez mengatakan kapal China secara rutin memblokir kapal penjaga pantainya dan kapal penjaga pantai Filipina lainnya selama patroli mereka di dekat beting.

Baca Juga:  PBB Sebut Negeri Seribu Pagoda sebagai Negara Gagal

Namun, hari Minggu adalah yang “paling dekat” dia melihat kapal dari armada lawan hampir bertabrakan. Malapascua dan Malabrigo telah menyiarkan niat mereka untuk berlayar ke beting untuk melakukan “survei lokasi” dan meminta kapal China untuk “menjauh dari jalur kami”. Tetapi penjaga pantai China menjawab melalui radio bahwa kapal-kapal Filipina berlayar secara ilegal di perairan teritorial China, dan menyuruh mereka pergi. Second Thomas Shoal berjarak sekitar 200 kilometer dari pulau utama Palawan di Filipina dan lebih dari seribu kilometer dari daratan utama pulau Hainan terdekat di China.

Selama dekade terakhir, China telah mengoyak ribuan hektar terumbu karang di Spratly untuk menciptakan pulau-pulau militer dengan landasan pacu, pelabuhan, dan sistem radar. “Jika kami menghentikan pengawasan kami, mereka akan segera mengambil alih Ayungin juga, jadi kami harus selalu berada di sana dan melawan pelecehan mereka,” papar Hernandez, menggunakan nama Filipina untuk beting tersebut. Insiden itu terjadi hanya sehari setelah Presiden Filipina Ferdinand Marcos menjamu Menteri Luar Negeri China Qin Gang untuk pembicaraan di Manila yang bertujuan meredakan ketegangan di jalur air yang diperebutkan itu.

Beijing mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan, termasuk Kepulauan Spratly, mengabaikan keputusan internasional bahwa pernyataan tersebut tidak memiliki dasar hukum. Untuk mendukung klaim Beijing, ratusan penjaga pantai China dan kapal lainnya berpatroli di perairan, menyerbu terumbu karang, dan mengganggu serta menyerang kapal penangkap ikan dan kapal lainnya. Pada Sabtu, penjaga pantai Filipina mengidentifikasi lebih dari seratus kapal China yang diparkir di Whitsun Reef, yang diklaim Filipina sebagai bagian dari zona ekonomi eksklusifnya. Penjaga pantai Filipina memerintahkan kapal-kapal untuk pergi, tetapi mereka diabaikan. Sejak menjabat Juni lalu, Marcos bersikeras dia tidak akan membiarkan China menginjak-injak hak Filipina di laut.

Baca Juga:  Putin Mengatakan Hubungan Rusia dan China Tanpa Batas

Sikap ini berbeda dengan pendahulunya Rodrigo Duterte yang enggan mengkritik Beijing. Sementara itu Marcos condong ke sekutu tradisional Filipina, Amerika Serikat, saat ia berusaha memperkuat ikatan pertahanan mereka. Pergeseran ini telah membuat China khawatir, yang menuduh Washington mencoba membuat celah antara Beijing dan Manila. Manila bulan ini mengumumkan lokasi empat pangkalan militer lagi yang memungkinkan Amerika Serikat untuk digunakan di atas lima pangkalan yang disepakati berdasarkan Perjanjian Kerjasama Pertahanan yang Ditingkatkan, atau EDCA 2014. Empat pangkalan tambahan termasuk lokasi di dekat Laut China Selatan dan satu lagi tidak jauh dari Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya.

China telah memperingatkan perluasan EDCA dapat membahayakan perdamaian regional, dan menuduh Washington memiliki “mentalitas zero-sum.” Latihan perang terbesar antara Filipina dan Amerika Serikat, yang berakhir Jumat, juga memicu kemarahan Beijing. Pada Rabu, Marcos menyaksikan pasukan AS dan Filipina menembakkan roket ke kapal perang yang dinonaktifkan yang mewakili kapal musuh di Laut China Selatan. Ini pertama kali dua negara mengadakan latihan semacam itu. Manuver Balikatan tahunan mengikuti latihan militer China selama tiga hari yang mensimulasikan serangan yang ditargetkan dan blokade di sekitar Taiwan. Marcos mengatakan pada Senin bahwa dia akan berdiskusi dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih pekan depan tentang “kebutuhan untuk mengurangi retorika” selama periode tersebut.

“Diskusi sedang memanas, beberapa kata kasar dipertukarkan dan kami khawatir,” ujar Marcos kepada penyiar Filipina. Sementara itu, Penjaga Pantai Filipina berusaha menarik perhatian internasional terhadap aktivitas China di Laut China Selatan. “Tetapi dengan hanya tiga kapal patroli untuk memantau perairan yang luas, itu merupakan tantangan,” papar Komodor Jay Tarriela, juru bicara Penjaga Pantai Filipina untuk Laut Filipina Barat. Di laut lepas, komandan kapten Malabrigo Julio Colarina menantang. “Filipina mungkin negara kecil, tetapi negara kami memiliki penjaga pantai dengan hati besar yang bersedia melayani rakyat Filipina dan kesetiaan serta keberanian luar biasa untuk melindungi republik,” tegas Colarina.

Baca Juga:  Prancis Marah Dan Mengecam Keputusan Putin Yang Kerahkan Senjata Nuklir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *