23.4 C
New York
Selasa, Juni 6, 2023

FBI Menangkap Pemuda Yang Membocorkan Data Intelijen AS

FBI pada menangkap Jack Douglas Teixeira, seorang anggota dari Garda Nasional Udara AS berusia 21 tahun, atas kebocoran dokumen rahasia Pentagon yang menggegerkan dunia.
Menurut unggahan di Facebook resmi 102nd Intelligence Wing, Jack Teixeira dipromosikan menjadi Airman 1st Class pada Juli lalu.

Jaksa Agung Merrick Garland mengatakan FBI menangkap Teixeira pada Kamis (13/4/2023) “sehubungan dengan penyelidikan atas dugaan penghapusan, penyimpanan, dan pengiriman informasi rahasia pertahanan nasional yang tidak sah.” “Agen FBI menahan Teixeira sore ini tanpa insiden,” kata Garland kepada dalam pernyataan singkat di Departemen Kehakiman, dikutip dari Reuters.

“Penyelidikan ini sedang berlangsung,” kata Garland. FBI mengatakan agennya telah melakukan penangkapan dan sedang melakukan “aktivitas penegakan hukum resmi di sebuah kediaman di North Dighton, Massachusetts.” “Sejak akhir pekan lalu, FBI secara agresif mengejar petunjuk investigasi dan penangkapan hari ini menunjukkan komitmen berkelanjutan kami untuk mengidentifikasi, mengejar, dan meminta pertanggungjawaban mereka yang mengkhianati kepercayaan negara kami dan membahayakan keamanan nasional kami,” kata FBI.

Video yang diputar di saluran berita menunjukkan petugas bersenjata berat mengawal seorang pria muda mengenakan kaus abu-abu dan celana pendek merah ke dalam mobil yang menunggu. Kepalanya tertunduk dan rambutnya dicukur pendek. Departemen Kehakiman tidak mengatakan dakwaan apa yang akan dihadapi Teixeira, meskipun kemungkinan besar akan melibatkan dakwaan pidana karena sengaja menyimpan dan mengirimkan informasi pertahanan nasional.

Brandon Van Grack, mantan jaksa keamanan nasional Departemen Kehakiman yang sekarang bekerja di firma hukum Morrison Foerster, mengatakan kemungkinan dakwaan itu dapat dikenai hukuman penjara hingga 10 tahun, bahkan jika Teixeira tidak bermaksud untuk menimbulkan kerugian.

“Saya pikir ini adalah seseorang yang menghadapi ancaman selama bertahun-tahun di penjara … karena kebocorannya sangat merusak,” kata Van Grack. Seorang juru bicara Kantor Kejaksaan AS di Boston mengatakan Teixeira akan ditampilkan pertama kali pada Jumat. Dokumen-dokumen itu diunggah secara daring di situs media sosial pada Maret atau mungkin sebelumnya, tetapi tidak menyebar luas hingga minggu lalu.

Baca Juga:  Seorang Pemudik Tertangkap Nekat Pakai Rotator Dan Pelat Polisi Di Tol Cikupa

Pejabat AS telah memburu orang yang bertanggung jawab, sambil menilai dan berusaha membatasi kerusakan dari rilis laporan intelijen, yang mengungkapkan rincian yang diklaim tentang kerentanan militer Ukraina dan informasi tentang sekutu termasuk Israel, Korea Selatan, dan Turki. Ini diyakini sebagai pelanggaran keamanan paling serius sejak lebih dari 700.000 dokumen, video, dan kabel diplomatik muncul di situs WikiLeaks pada 2010.

Departemen Kehakiman membuka penyelidikan kriminal formal minggu lalu, setelah rujukan dari Departemen Pertahanan. Kebocoran itu adalah “tindakan kriminal yang disengaja,” kata Pentagon pada Kamis, menambahkan bahwa militer telah mengambil langkah-langkah untuk meninjau daftar distribusi dan memastikan orang yang menerima informasi perlu mengetahuinya.

Reuters telah meninjau lebih dari 50 dokumen, berlabel “Rahasia” dan “Sangat Rahasia”, tetapi belum memverifikasi keasliannya secara independen. Jumlah dokumen yang bocor kemungkinan lebih dari 100. Presiden Joe Biden, yang sedang dalam perjalanan tiga hari ke Irlandia, mengatakan dia tidak terlalu khawatir dengan kebocoran tersebut. “Saya khawatir itu terjadi, tetapi tidak ada yang terjadi pada saat itu yang saya ketahui,” kata Biden

Sejumlah negara mempertanyakan kebenaran beberapa dokumen yang bocor, termasuk Inggris, yang mengatakan ada “tingkat ketidakakuratan yang serius” dalam informasi tersebut. Pejabat AS yakin sebagian besar materi itu asli. Namun, beberapa tampaknya telah diubah untuk menunjukkan perkiraan yang dibesar-besarkan untuk korban medan perang Ukraina dalam perang dengan Rusia.

Dokumen lain termasuk penilaian bahwa Prancis kemungkinan akan berjuang untuk mencapai tujuan keamanan di Afrika barat dan tengah, dan informasi tentang rencana pejabat Brasil untuk mengunjungi Moskow pada bulan April untuk membahas skema mediasi Ukraina.

Menurut dokumen Pentagon yang bocor, Serbia telah setuju untuk memasok senjata ke Kyiv atau telah mengirimnya, meskipun negara itu mengaku netral dalam perang Ukraina. The New York Times pertama kali melaporkan identitas Teixeira pada Kamis, menggambarkannya sebagai Garda Nasional yang memimpin Thug Shaker Central, sebuah grup online di mana sekitar 20 hingga 30 orang berbagi kecintaan mereka pada senjata, meme rasis, dan video game.

Baca Juga:  Presiden Taiwan Temui Ketua DPR AS, China Marah Besar

berita SERUPA

Terbaru