Internasional

Gegara Bikin Bahan Lelucon Hilangnya Malaysia Airlines Komedian Ini Diburu Malaysia

Malaysia telah meminta Interpol untuk membantu melacak dan menyelidiki Jocelyn Chia, seorang pelawak yang mengolok-olok Malaysia sehubungan dengan hilangnya pesawat Malaysia Airlines MH370.

Jocelyn, yang tinggal di New York, memicu kontroversi di Malaysia dan Singapura bulan ini setelah memposting video lucu di mana dia bercanda tentang pesawat yang hilang sembilan tahun lalu. Penerbangan MH370 sedang melakukan perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing ketika menghilang pada 8 Maret 2014 dengan 239 awak dan penumpang, kemungkinan jatuh ke Samudera Hindia.

Puing-puing dari pesawat telah ditemukan selama bertahun-tahun, namun nasib dan keberadaannya tetap menjadi misteri. Selama pertunjukan ‘stand-up’ di New York, Jocelyn bercanda bahwa Malaysia Airlines tidak bisa terbang, yang mengejutkan penonton. Dia berkata, “Apa yang terjadi? Kematian Malaysia Airlines bukanlah lelucon, bukan? Beberapa lelucon tidak berguna.”

Menteri Luar Negeri Malaysia Zambry Abdul Kadir mengatakan komentarnya “menunjukkan kurangnya perasaan dan kasih sayang” untuk warga Malaysia dan keluarga para korban. “Video ini juga dengan jelas menunjukkan perilaku yang bertentangan dengan nilai-nilai negara Asia yang terkenal dengan perilaku dan perilakunya,” ujarnya.

Kepala polisi nasional Acryl Sani Abdullah Sani mengatakan minggu ini bahwa Malaysia telah meminta Interpol untuk keberadaan Jocelyn dan identifikasi lengkap untuk membantu penyelidikan lebih lanjut, kantor berita Bernama melaporkan. Dia mengatakan Malaysia akan menyelidiki komentar Jocelyn berdasarkan undang-undang Malaysia tentang konten yang menyinggung dan memfitnah.

Tidak diketahui bagaimana Chia akan dihukum atas tindakannya. Jocelyn, seorang pengacara yang menjadi komedian yang mengatakan dia berasal dari Singapura, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Dalam sebuah wawancara dengan Bengkelsastra pada hari Minggu, dia mengatakan dia membela leluconnya meskipun ada kontroversi, tetapi kata-kata kasar media sosial membawanya keluar dari situasi tersebut. “Setelah direnungkan, saya melihat bahwa video apa pun yang diambil dari adegan Klub Komedi itu berbahaya,” kata Jocelyn.

Baca Juga:  Aktor Malaysia Tiba-tiba Diserang Saat di Singapura

Film tersebut menyentuh hubungan bersejarah antara Malaysia dan Singapura, dan memicu kemarahan di Singapura. Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan meminta maaf kepada warga Malaysia atas komentar Jocelyn dan mengatakan komedian itu tidak berbicara atas nama warga Singapura.

Keluhan Malaysia terhadap Jocelyn datang di tengah apa yang dikatakan para aktivis sebagai “serangan” terhadap kebebasan berekspresi. Tahun lalu, sebuah klub komedi ditutup setelah diduga menjadi pusat rasis dan ekstrimis agama.

Pencarian MH370 oleh Malaysia, Australia dan China belum menemukan keberadaannya. Pencarian oleh perusahaan swasta Ocean Infinity dari Amerika Serikat juga tidak menemukan tanda-tanda kemungkinan runtuhnya situs.