Internasional

Zelensky Menggila, Usai Putin Menyebut Ukraina Lebih Menderita

Presiden Rusia Vladimir Putin muncul di depan umum lagi. Saat ini, dia mengatakan bahwa Ukrainalah yang menderita akibat serangan gila-gilaan Kyiv untuk mengambil alih sebagian besar wilayah Ukraina yang dikuasai Kremlin. Bahkan, dia mengatakan bahwa penderitaan tentara Volodymyr Zelensky sepuluh kali lebih besar dari tentara Moskow.

Jumlah orang Ukraina yang terkena dampak lebih tinggi daripada Rusia. Itu terjadi beberapa jam setelah Rusia mengatakan telah merebut kendaraan militer Barat dari militer Kyiv di medan perang. Ini menyusul serangan bom yang menewaskan 11 orang di desa Zelensky pada Selasa pagi waktu setempat. “Kehilangan mereka adalah tingkat yang bisa disebut tragedi,” kata Putin dalam pertemuan Kremlin dengan Rusia dan blogger yang meliput konflik tersebut.

“Kami memiliki kekuatan 10 kali lebih sedikit daripada tentara Ukraina,” tambahnya, mengutip ketidakmampuan negara untuk mendukung dirinya sendiri. Meski demikian, Putin mengakui bahwa militer Rusia sedang menderita. Ini terkait dengan habisnya banyak peralatan militer, terutama untuk drone tempur dan rudal. “Senjata canggih, peralatan komunikasi, drone dll… Kami punya beberapa, tapi sayangnya tidak cukup,” katanya. “Kehilangan mereka adalah tingkat yang bisa disebut tragedi,” kata Putin dalam pertemuan Kremlin dengan Rusia dan blogger yang meliput konflik tersebut.

“Kami memiliki kekuatan 10 kali lebih sedikit daripada tentara Ukraina,” tambahnya, mengutip ketidakmampuan negara untuk mendukung dirinya sendiri. Meski demikian, Putin mengakui pasukan Rusia menderita. Ini terkait menipisnya persediaan beberapa peralatan militer, terutama untuk menyerang drone dan rudal. “Senjata canggih, peralatan komunikasi, drone dll… Kami punya beberapa, tapi sayangnya tidak cukup,” katanya.

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia merilis video yang memperlihatkan pasukan Kremlin menggunakan peralatan yang diimpor dari Ukraina oleh negara-negara Barat. Dalam video tersebut Anda dapat melihat tank Jerman, Macan Tutul dan tank Amerika, Bradley. ‚ÄúTank macan tutul dan kendaraan tempur Bradley, itu adalah trofi kami. Peralatan Angkatan Bersenjata Ukraina di wilayah Zaporizhzhia,” kata Rush.

Baca Juga:  Fenomena Bermunculannya Tanda-Tanda Kiamat Di Arab Saudi Dan Israel

Kementerian Pertahanan Rusia juga mengatakan bahwa beberapa kendaraan yang disita memiliki mesin yang berfungsi. Ini menunjukkan bahwa pertarungan mereka singkat dan tentara Ukraina “melarikan diri” dari posisi ofensif mereka.

Di hari yang sama, Rusia menyerang sebuah rumah di desa Kryvyi Rig, Ukraina. Angkatan Udara Ukraina mengatakan bahwa ada 14 serangan rudal yang dilakukan oleh Iran dan 4 drone yang dioperasikan oleh Rusia, dimana 11 rudal drone dicegat.

Tanggapan Ukraina

Sementara itu, Ukraina membantah Putin. kiv bersikeras bahwa pasukannya sedang bergerak. “Pertempuran sengit dan agresif terjadi di timur dan selatan negara kami,” kata kepala militer Ukraina Valery Zaluzhny di media sosial. Diketahui bahwa kyiv sebenarnya melakukan counter attack pada minggu lalu.

Pada puncaknya akhir pekan lalu, tujuh distrik dilaporkan telah digeledah. Pada hari Sabtu, tentara Ukraina mengatakan telah merebut tiga kota, Blahodatne, Neskuchne dan Makarivka, yang berada di garis depan perang antara Zaporizhzhia dan Donetsk di Ukraina tenggara dan timur.

Pada hari Minggu, laporan mengatakan bahwa kota Lobkovo, Levadne dan Novodarivka di wilayah Zaporizhzhia selatan dan desa Storozheve di wilayah Donetsk selatan juga direbut. Juru bicara Angkatan Darat Andriy Kovalyov mengatakan wilayah yang direbut kembali di timur dan selatan berjumlah lebih dari 100 kilometer persegi (40 mil). Kepala tentara Ukraina, Kol. Oleksandr Syrskyi mengatakan bahwa tentara melanjutkan “operasi keamanan di wilayah Bakhmut”, tempat pertempuran berlangsung paling lama.

NATO

Di sisi lain, NATO menyambut banyak kemenangan Ukraina. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan kepada Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih bahwa Ukraina yang didukung Barat melanjutkan dorongan agresifnya untuk mendorong Rusia keluar dari wilayah pendudukan. “Orang Ukraina bergerak maju, bergerak maju,” katanya pada Selasa waktu setempat.

Baca Juga:  Tempat Piknik Nelayan Dari Bangkai Kapal Pesiar Mewah Saddam Hussein

Stoltenberg, yang berkunjung sebelum pertemuan NATO bulan Juli di ibu kota Lituania, Vilnius, mengatakan bahwa dia melihat upaya Ukraina untuk mengubah situasi dengan Rusia. Ini, katanya, bisa memaksa Putin ke meja perundingan. “Semakin banyak tanah yang bisa diperoleh Ukraina, semakin kuat tangannya di meja perundingan,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *