Internasional

Wanita Subur Dituntut Lahirkan Banyak Anak untuk Dijadikan Tentara Korut

Wanita di Korea Utara didorong untuk memiliki lebih banyak anak sehingga mereka dapat membesarkan mereka untuk bertugas sebagai tentara pemerintah komunis. Pyongyang memuji tindakan tersebut sebagai “patriotisme yang hebat.” Menurut beberapa sumber di dalam Korea Utara, imbauan itu disampaikan melalui rangkaian ceramah ideologi bagi para ibu rumah tangga di Tanah Air, seperti dilansir Radio Free Asia (RFA), Jumat, 3 Oktober 2023. Diperkirakan hampir 1 juta orang telah bekerja oleh militer Korea Utara, yang secara resmi disebut Tentara Rakyat Korea Utara. “Minggu lalu diadakan ceramah tentang dukungan aktif kepada Tentara Rakyat, mengatakan bahwa memiliki banyak anak dan menyekolahkan mereka ke Tentara Rakyat adalah patriotisme terbesar,” salah satu sumber, warga Provinsi Hamgyong Utara yang menolak disebutkan namanya. , kepada RFA.

Seorang sumber lainnya berceramah tentang beberapa wanita subur yang legendaris sebagai  patriot terhebat Korea Utara, sumber tersebut tinggal di Provinsi Ryanggang. “Mereka memperkenalkan sejumlah patriot yang mengirimkan tujuh atau delapan anak mereka ke militer sebagai contoh,” sebut sumber yang tinggal di Ryanggang itu. Ia melanjutkan, “Pembicara menekankan perlunya memiliki jiwa patriotik yang mengutamakan kepentingan negara di atas keluarga, seperti para perempuan ini.”

Namun, seorang sumber di Ryanggang mengklaim bahwa tujuan sebenarnya dari ceramah tersebut adalah untuk mengumpulkan sumbangan rumah tangga untuk militer. Berapa banyak penduduk yang mampu memberikan dukungan keuangan dalam keadaan hidup kita yang penuh tantangan saat ini? sumber bertanya. Meski memiliki tenaga kerja yang besar, militer Korea Utara kekurangan teknologi modern. Hingga 1 koma 15 juta personel militer Korea Utara kebanyakan menggunakan peralatan usang dari era Uni Soviet, berbeda dengan 550.000 personel militer Korea Selatan (Korsel) yang dibekali persenjataan modern.

Baca Juga:  4 Pria Di Hong Kong Telah Ditangkap Polisi Akibat Penipuan Donasi Organ Tubuh

Setiap pria Korea Utara yang berbadan sehat diharuskan untuk mengabdi selama 7-8 tahun, dan setiap wanita didesak untuk mengabdi hingga 5 tahun, untuk mempertahankan jumlah yang besar. Karena kekurangan personel pria baru-baru ini, lebih banyak wanita saat ini mendaftar di militer. Para wanita Korea Utara yang mengirim banyak anak mereka ke militer, menurut sumber di Provinsi Hamgyong Utara, juga dihadiahi perjalanan ke ibu kota Pyongyang. Ceramah baru-baru ini bahkan menyebutkan bagaimana pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah berjanji di depan umum bahwa dia secara pribadi akan mengundang pendukung militer aktif Korea Utara untuk menjadi perwakilan khusus pada perayaan militer yang signifikan.

Perayaan militer utama termasuk peringatan 75 tahun pendirian militer Korea Utara, yang diadakan pada pertengahan Februari, dan peringatan gencatan senjata tahun 1953 yang mengakhiri Perang Korea, yang diadakan pada bulan Juli. Ceramah itu meringkas sambutan Kim Jong Un terhadap para pemberontak pada Februari, menurut sumber yang dikutip oleh RFA. “Kim Jong Un bertemu mereka dan membuat potret. Dia dengan murah hati mengizinkan mereka untuk beristirahat di Yangdok Hot Springs Resort dan memaksa mereka untuk mengunjungi sejumlah lokasi di Pyongyang, menurut sumber tersebut. Persyaratan pendaftaran “pendukung militer” di setiap kota, kabupaten, dan provinsi juga disebutkan dalam ceramah tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *