Internasional

Artyomovsk Di Kepung Rusia, Maut Menunggu Puluhan Ribu Tentara Ukraina di Front Timur

Foto: Tentara Ukraina terlibat kontak tembak dengan pasukan Rusia  Sumber : straitstimes.com

Kota Artyomovsk (Bakhmut) Republik Rakyat Donetsk (DPR) dilaporkan telah direbut oleh militer Rusia dan sekutunya, meskipun klaim ini dibantah oleh tentara Ukraina yang masih melawan gerak maju Rusia dan sekutunya. Yan Gagin, kepala penasihat Republik Rakyat Donetsk, mengungkapkan masih ada personel militer Ukraina di Artyomovsk. Di luar dugaan, Gagin melaporkan masih ada 10.000 tentara Ukraina yang hadir.

Karena pasukan Rusia mengepung posisi mereka, tentara Angkatan Bersenjata Ukraina memutuskan untuk bertempur sampai akhir. Meskipun beberapa tentara Ukraina membuat keputusan untuk melarikan diri dari pagar, “garnisun (pasukan Ukraina) yang cukup besar masih dikerahkan di Artyomovsk, sekitar 10.000 orang atau mungkin lebih,” kata Gagin.

Gagin menyatakan bahwa saat artileri kami mencoba untuk menyerang mereka, beberapa dari mereka telah meninggalkan kota dan yang lainnya sedang berusaha untuk melakukannya. Gagin menambahkan bahwa pengepungan kota Artyomovsk hampir sebanding dengan keadaan pada tahun 2015.

Yevheny Prigozhin, pendiri dan komandan kelompok tentara bayaran Rusia PMV Wagner, mengumumkan hal ini minggu lalu, tepatnya pada 1 Maret 2023. Lusinan tentara Ukraina di Artyomovsk, menurut Prigozhin, masih merupakan bagian yang cukup besar dari populasi. Pejabat yang juga menjabat sebagai tangan kanan Presiden Vladimir Putin ini melihat tentara Ukraina terus melakukan perlawanan dalam memperebutkan Donetsk.

Pertengahan Januari 2023, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky membuat pernyataan tentang pilihannya untuk meninggalkan Artyomovsk. Zelensky memutuskan untuk tidak mengambil risiko yang lebih besar karena kebingungan parah yang dialami militer Ukraina. Sebenarnya, kota ini tidak terlalu besar. Kami akan berjuang selama itu masuk akal, seperti banyak kota lain di Donbass,” kata Zelensky. “Penting bagi kami untuk mempertahankannya. Tetapi, tidak dengan berapa pun biaya dan semua orang akan mati,” kata Zelensky.

Baca Juga:  Viral Lingkaran Hitam Misterius Muncul Di Langit Rusia