Internasional

Rusia Rencanakan Aksi Sabotase Menggunakan Kapal Mata-Mata Di Laut Utara

Rusia memiliki armada kapal mata-mata yang dicurigai beroperasi di perairanLaut Utara sebagai bagian dari program sabotase kabel bawah air dan ladang angin di wilayah tersebut. Tudingan itu berdasarkan investigasi bersama yang dilakukan media-media Skandinavia. Media-media dari Swedia, Denmark, Norwegia, dan Finlandia itu menggunakan analisis data, menyadap komunikasi radio dan sumber intelijen untuk menunjukkan bagaimana sekitar 50 kapal telah mengumpulkan intelijen selama 10 tahun terakhir, menggunakan peralatan pengawasan bawah air untuk memetakan situs-situs utama untuk potensi sabotase, lapor outlet NRK Norwegia dan SVT Swedia.

“Kapal-kapal Rusia telah berlayar melewati area pelatihan militer, ladang minyak dan gas penting, bandara kecil, dermaga laut dalam, dan pusat strategis penting untuk Angkatan Bersenjata Norwegia,” menurut NRK seperti dikutip dari Bengkelsastra, Kamis (20/4/2023). Penyelidikan juga mengatakan kapal-kapal Rusia muncul tiba-tiba setelah latihan NATO. Norwegia dan Denmark adalah anggota pendiri NATO, sementara Finlandia bergabung awal bulan ini karena tidak senang dengan Moskow dan Swedia berusaha untuk mengikutinya. Satu kapal Rusia yang berada di pusat penyelidikan, Laksamana Vladimirsky, secara resmi digunakan untuk ekspedisi penelitian bawah air, tetapi menurut laporan itu, kapal itu adalah kapal mata-mata.

Media Skandinavia melacak pergerakan kapal dan menemukan bahwa kapal itu telah melakukan perjalanan selama sebulan melalui perairan Nordik dengan pemancar dimatikan agar tetap tersembunyi, berlayar dekat ladang angin, serta melalui area pelatihan angkatan laut Angkatan Bersenjata Swedia, lapor SVT. Ketika seorang kru TV dari media Denmark DR mendekati kapal di laut antara Swedia dan Denmark, seorang pria bertopeng muncul di geladak yang tampaknya mengenakan pelindung tubuh dan bersenjatakan senapan serbu, dengan insiden itu tertangkap kamera.

Baca Juga:  Kementrian Rusia Merekrut 147.000 Pemuda Untuk Melaksanakan Wajib Militer

Penyelidikan juga mengatakan bahwa kapal penangkap ikan Rusia Taurus, yang mengirimkan ikan ke Norwegia antara tahun 2015 dan 2022, telah muncul di tempat yang tidak biasa, langsung menuju ke lapangan tembak militer dan dekat dengan pangkalan militer di mana semua lalu lintas angkatan laut dilarang. “Dalam satu kasus, tampaknya Taurus telah berhenti memancing dan langsung pergi ke kota Alesund, melewati latihan besar NATO di wilayah Trondelag,” lapor NRK.

Rusia membantah tuduhan dalam laporan tersebut, dengan juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menggambarkannya sebagai laporan tidak berdasar ketika dimintai komentar oleh Bengkelsastra. “Kami melihatnya dengan sangat jelas sekarang. Rusia mengatakan kerja sama dengan Barat sudah berakhir, sekarang konfrontasi,” kata Kepala Badan Intelijen Norwegia, Nils Andreas Stensønes, kepada NRK menanggapi laporan tersebut. Badan Intelijen Norwegia tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Bengkelsastra. Penyelidikan dilakukan setelah pejabat intelijen Belanda memperingatkan Rusia telah mencoba mendapatkan intelijen untuk mempersiapkan potensi sabotase infrastruktur kritis di wilayah mereka di Laut Utara.

“Kami melihat beberapa bulan yang lalu bahwa kapal Rusia, sebuah kapal Rusia, ingin memasuki kawasan di mana taman kincir angin Belanda di Laut Utara berada dengan maksud untuk melihat bagaimana struktur komando dan kendali dari ladang kincir angin ini, bagaimana pengoperasiannya,” kata Jan Swillens, kepala Badan Intelijen dan Keamanan Militer Belanda (MIVD), kepada wartawan. Peneliti Akademi Angkatan Laut Kerajaan Norwegia Stale Ulriksen, yang telah membantu penyelidikan, mengatakan kepada NRK bahwa dia yakin ada lebih dari 50 kapal mata-mata Rusia di perairan Nordik. “Kita berbicara tentang sistem yang sangat besar. Armada yang cukup besar. Secara keseluruhan, kita berbicara tentang beberapa ratus,” katanya.

Baca Juga:  Perbandingan Sistem Rudal Pertahanan Udara S-400 dan S-500 Rusia

Ketegangan diplomatik antara Moskow dan Helsinki telah meningkat setelah aksesi Finlandia ke NATO. Negara itu membatalkan posisi netralitasnya yang lama untuk menjadi anggota NATO karena dukungan domestik untuk bergabung dengan aliansi melonjak setelah invasi Rusia ke Ukraina. Aksesi tersebut menandai perubahan besar dalam lanskap keamanan di timur laut Eropa, menambahkan sekitar 1.300 kilometer ke perbatasan aliansi dengan Rusia. Pada saat itu, Moskow memperingatkan bahwa perluasan NATO lebih lanjut tidak akan membawa stabilitas lebih ke Eropa, dan mengatakan akan meningkatkan pasukan di dekat Finlandia jika aliansi mengirim pasukan atau peralatan ke negara anggota baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *