-4.9 C
New York
Minggu, Februari 25, 2024

Presiden Turki Tuding Israel Rencanakan Pembantaian, Israel di Anggap Berlebihan

bengkelsastra.com – Pada 11 Oktober 2023, Presiden Turki Tayyip Erdogan menyampaikan pernyataan. pembantaian dilakukan oleh blokade Israel dan pemboman Gaza. Erdogan menegaskan bahwa serangan Hamas terhadap Israel ditanggapi dengan pembalasan yang berlebihan.

Turki menawarkan diri untuk menengahi konflik ini. Untuk membahas perkembangan terkini pertempuran yang dimulai dengan serangan mendadak Hamas pada Sabtu, 7 Oktober 2023, Erdogan mulai menelepon para pemimpin dunia dari Israel, Palestina, Lebanon, Qatar, dan Mesir pada hari Senin.

Erdogan sebelumnya menyatakan bahwa Turki siap menjadi mediator untuk mengakhiri konflik jika kedua belah pihak mengusulkannya, termasuk pertukaran sandera, dalam pidatonya yang disiarkan televisi setelah memimpin rapat kabinet.

Percakapan telepon antara Erdogan dan menteri luar negeri Turki serta perwakilan AS dan negara lain juga dilakukan. Duta Besar Israel untuk Ankara tidak setuju, dan menyatakan bahwa masih terlalu dini untuk membicarakan mediasi.

Erdogan mengklaim bahwa perang pun memiliki “moralitas” dalam pidatonya di depan Partai AK di parlemen. Namun sejak akhir pekan lalu, terjadi konflik antara kedua belah pihak yang “serius” melanggar moralitas.

Sederhananya, perang tidak dilakukan dengan merampas kebutuhan dasar masyarakat dan membom bangunan-bangunan yang dihuni warga sipil. Dia menyatakan, “Ini adalah pembantaian.

Yang dia maksud adalah penghancuran infrastruktur Gaza oleh Israel dan pemutusan aliran air dan listrik.

Setelah bertahun-tahun bermusuhan, Turki, yang pernah mendukung Palestina dan pernah menjadi tuan rumah bagi anggota Hamas, telah melakukan upaya untuk memperbaiki hubungan dengan Israel. Ankara tidak memandang Hamas sebagai kelompok teroris, berbeda dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Turki, yang tidak secara khusus menyalahkan Israel, menegaskan bahwa pertempuran tersebut terjadi akibat ketidakadilan yang sudah berlangsung lama terhadap warga Palestina dan bahwa satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian adalah dengan menerapkan solusi dua negara yang menciptakan negara Palestina yang berdaulat.

Baca Juga:  Gereja Sekte Kiamat Uganda Bakar 530 Anggotanya Hidup-hidup

Erdogan mengkritik serangan “tidak proporsional” Israel terhadap Gaza pada hari Rabu, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut “tidak memiliki dasar etis” dan mendesak masyarakat untuk tidak “secara membabi buta” memihak salah satu pihak.

Ia memperingatkan bahwa kegagalan dalam menyelesaikan masalah-masalah mendasar konflik akan menyebabkan munculnya konflik-konflik baru yang lebih keras.

“Kami menuntut negara-negara di Amerika, Eropa, dan kawasan lain untuk mengambil sikap adil antar pihak berdasarkan keseimbangan kemanusiaan. Setiap orang harus menahan diri dari tindakan yang akan menghukum sepenuhnya rakyat Palestina, seperti memblokir bantuan kemanusiaan,” ujarnya. .

berita SERUPA

Terbaru