Teknologi

Popularitas OpenAI Meningkat, Elon Musk Iri

CEO Twitter dan Tesla, Elon Musk, pernah berperan sebagai Mr. Money Bags untuk OpenAI, pembuat ChatGPT dan DALLE-2. Nirlaba telah menjadi pusat obsesi baru dunia teknologi dengan AI (kecerdasan buatan), tetapi sebuah laporan baru mengklaim bahwa pada tahun 2018 Musk mengusulkan agar dia mengambil alih lab penelitian nirlaba sepenuhnya. Musk adalah pemodal terkenal untuk startup pemula yang muncul pada tahun 2015. Dia dan pembangkit tenaga teknologi besar lainnya seperti Reid Hoffman dan Peter Thiel memasukkan uangnya berjumlah lebih dari US$1 miliar ke dalam usaha tersebut.

Musk pernah duduk sebagai ketua grup dan berada di sana ketika organisasi nirlaba ingin melatih sistemnya di postingan Reddit. Dilaporkan berdasarkan beberapa sumber tanpa nama yang mengetahui masalah tersebut, orang-orang yang bertanggung jawab atas lab, termasuk salah satu Pendiri Greg Brockman dan CEO Sam Altman sama-sama menolak gagasan pengambilalihan Musk.

Hal ini menyebabkan Musk hengkang dari dewan OpenAI di tahun itu untuk lebih fokus pada Tesla, meskipun perusahaan tersebut mengklaim Musk akan terus mendukung proyek tersebut secara finansial, menurut laman Gizmodo, Minggu, 26 Maret 2023. Laporan tersebut mengisyaratkan adanya persaingan nyata antara Altman dan Musk. Musk mempekerjakan Andrej Karpathy dari OpenAI pada 2017 untuk memimpin bagian mengemudi otonomnya di Tesla.

Musk seharusnya terus memasukkan uang ke dalam perusahaan hingga US$1 miliar dari waktu ke waktu, tetapi CEO Tesla memutuskan untuk memotong pembayaran baru setelah dia pergi, menurut laporan itu. Ini menciptakan lubang besar dalam anggaran perusahaan. OpenAI secara efektif terbagi antara lab penelitian nirlaba dan anak perusahaan nirlaba OpenAI Limited Partnership yang didirikan pada 2019. Poros ke model nirlaba ini dilaporkan karena poros perusahaan menuju Google Brain pembelajaran mesin yang lebih canggih dan lebih mahal kekurangan dana dari Musk.

Baca Juga:  Produk Penemuan NASA Sudah Bisa Dipakai Masyarakat Umum

Meskipun Altman digambarkan oleh laporan tersebut sebagai CEO filantropis yang mencoba untuk tidak mengambil saham finansial di perusahaan atau memfokuskan kembali perusahaan pada misi yang mengutamakan keuntungan, OpenAI menandatangani kemitraan US$1 miliar dengan Microsoft yang telah menjadi investasi multi-miliar dolar.

Perusahaan sejak itu dicemooh oleh beberapa peneliti karena sikapnya yang tertutup terhadap berbagi modelnya dan data pelatihannya untuk model bahasa GPT-4. Perusahaan beralasan karena ‘lanskap kompetitif’ dan ‘implikasi keselamatan’. Beberapa tweet dalam dua bulan terakhir Musk tampak agak jengkel bahwa OpenAI telah menjadi ‘perusahaan dengan keuntungan maksimum yang secara efektif dikendalikan oleh Microsoft’.

Padahal perusahaan tersebut pada awalnya dirancang sebagai open-source nirlaba untuk menjadi penyeimbang bagi Google. Dia juga secara terbuka mempertanyakan bagaimana US$100 juta yang dia sumbangkan ke organisasi nirlaba bisa berubah menjadi kapitalisasi pasar US$30 miliar. Musk bahkan telah membatasi akses OpenAI ke database Twitter untuk tujuan pelatihan. Dia menulis OpenAI dimulai sebagai open-source & non-profit.

Ironisnya, kejenakaan Musk tampaknya menjadi bagian dari alasan mengapa OpenAI mencari kemitraan lain dengan perusahaan teknologi besar. Pada episode podcast On With Kara Swisher hari Kamis, Altman akhirnya menanggapi komentar Twitter Musk, mengatakan, “Sebagian besar itu tidak benar, dan saya pikir Elon tahu itu,” ujarnya. Dia juga menyebut Musk sebagai “brengsek” tetapi menambahkan bahwa “dia benar-benar peduli dan merasa tertekan tentang seperti apa masa depan bagi umat manusia”. Dia juga mengatakan bahwa Musk sangat peduli dengan masa depan dengan AGI mengacu pada apa yang disebut ‘kecerdasan umum buatan’.

Musk dikenal dengan caranya yang mendominasi, seperti dilaporkan memecat karyawan yang mengkritiknya atau memberinya kabar buruk. Tidak senang bahwa OpenAI telah menjadi populer, Musk dilaporkan telah berbicara dengan mantan peneliti AI DeepMind untuk membuat alternatif ChatGPT, yang akan memerangi apa yang disebut “kebangkitan AI” dari mantan mitranya sekaligus saingannya.

Baca Juga:  Neuralink Elon Musk 'Membunuh' 1.500 Hewan Untuk Uji Coba Chip Otak, Kondisi Monyet Paling Mengenaskan