Internasional

Dalam Hitungan Hari, Bakhmut Ukraina Bakal Jatuh ke Tangan Rusia

Kota Bakhmut di timur Ukraina mungkin akan sepenuhnya jatuh ke tangan Rusia dalam beberapa hari mendatang, menurut peringatan NATO. Pasukan Rusia terus mengirim lebih banyak pasukan ke Bakhmut, di mana pertempuran menjadi yang terburuk dalam beberapa bulan, menurut Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg. “Apa yang kami lihat adalah bahwa Rusia mengerahkan lebih banyak pasukan, dan kekurangan mereka, mereka berusaha menebusnya dengan meningkatkan jumlah,” kata Stoltenberg kepada wartawan di Stockholm pada hari Rabu, 3 Agustus, di luar pertemuan dengan Kementerian Luar Negeri Rusia. menteri pertahanan Uni Eropa.

Jatuhnya Bakhmut di hari-hari mendatang “tidak dapat dikesampingkan,” katanya. Stoltenberg mengakui bahwa keadaan saat ini “tidak serta merta mencerminkan titik balik dalam perang”. Setelah Grup Wagner, sekelompok tentara bayaran Rusia, mengklaim telah menguasai tepi timur kota industri, Stoltenberg membuat ramalannya. Yevheny Prigozhin, komandan kelompok Wagner, menyatakan bahwa pasukannya “telah menguasai sepenuhnya tepi timur Bakhmut”.

Memang, operasi militer Rusia di Bakhmut dan wilayah lain di Ukraina didominasi oleh tentara Wagner. Volodymyr Zelensky, presiden Ukraina, mengeluarkan peringatan tentang apa yang akan terjadi jika Rusia memenangkan pertempuran di Bakhmut. Dalam sebuah wawancara, Zelensky menyatakan, “Kami mencatat bahwa setelah Bakhmut (pasukan Rusia) mampu melangkah lebih jauh dan menyerang kota-kota terdekat di wilayah Donetsk. “Mereka (Rusia) memiliki kemampuan untuk menyerang Sloviansk dan Kramatorsk. Pintu gerbang Rusia ke kota-kota Ukraina lainnya adalah Bakhmut,” lanjutnya.

Zelensky mengklaim bahwa meskipun ada isyarat bahwa mereka akan meninggalkan kota jika keadaan menjadi lebih buruk, pasukan Ukraina masih berusaha untuk mempertahankan Bakhmut. “Tentu saja, kita harus mempertimbangkan keselamatan tentara kita. Namun, kita harus mengambil setiap tindakan yang memungkinkan saat kita memiliki senjata dan perbekalan dan sementara tentara kita bersiap untuk serangan balik, kata Zelensky.

Baca Juga:  Beberapa Ekor Lumba-lumba Dilatih Bertempur Oleh Rusia Untuk Lawan Pasukan Ukraina

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *