Berita UtamaInternasional

Begini Alasan Swedia-Denmark Menjadi Tempat Pembakaran Kitab Suci Al-Quran

bengkelsastra.com – Dunia Islam menaruh perhatian besar pada serangkaian insiden yang melibatkan pembakaran Al-Qur’an di Swedia dan Denmark. Banyak yang menyesali bagaimana ini mungkin.

Alasan mengapa kedua negara Eropa ini berkembang menjadi hotspot penistaan ​​adalah karena undang-undang yang mengatur masing-masing negara.
Swedia dan Denmark adalah dua negara paling liberal dan sekuler di dunia. Konstitusi mereka menjamin hak kebebasan berbicara.

Tidak ada undang-undang penistaan ​​agama di negara ini. Jadi, meremehkan agama atau teks suci seperti Al-Qur’an bukanlah suatu kejahatan.
“Perlindungan Swedia, di bawah konstitusi Swedia, untuk kebebasan berekspresi, adalah perlindungan terkuat di dunia – bahkan lebih dari amandemen pertama di Amerika Serikat,” kata Marten Schutlz, profesor hukum di Universitas Stockholm, kepada CNN International.
“Kebebasan berbicara hampir selalu menjadi prioritas pertama dalam semua konflik kepentingan atau nilai,” tambahnya.

Di Swedia, polisi dapat menolak izin hanya jika menimbulkan risiko keamanan. Aturan ini diuji pada bulan Februari ketika polisi Swedia berusaha menghentikan Salwan Momika membakar Alquran dengan menolak izinnya; namun, Pengadilan Banding Swedia kemudian membatalkan keputusan mereka.

“Polisi secara hukum hanya diperbolehkan untuk mengatakan tidak jika mereka tidak dapat menjamin keamanan di demonstrasi itu sendiri. Mereka tidak dapat memperhitungkan perspektif politik yang lebih luas,” kata ilmuwan politik di Universitas Mid Swedia, Sofie Blomback.

Namun, Swedia dan Denmark telah menderita akibat pembakaran kitab suci ini. Lars Lokke Rasmussen, menteri luar negeri Denmark, menyatakan bahwa peraturan yang melarang perilaku seperti itu sedang disusun di Kopenhagen.

Rasmussen mengatakan kepada penyiar publik Denmark DR. Associated Press (AP) “Itulah mengapa kami telah memutuskan di pemerintahan bahwa kami akan melihat bagaimana, dalam keadaan yang sangat khusus, kami dapat mengakhiri ejekan negara lain, yang bertentangan langsung dengan kepentingan Denmark dan keamanan Denmark.”.

Baca Juga:  Anggota Kelompok Kuil Setan Mengadakan Pertemuan Terbesar Dalam Sejarah AS

Kabinet Perdana Menteri Mette Frederiksen, menurut Rasmussen, bersikeras menggunakan undang-undang untuk mengkriminalisasi tindakan semacam itu tanpa mengorbankan kebebasan berbicara. Tapi dia mengakui bahwa itu menantang.
“Kami berada dalam situasi kebijakan keamanan paling serius sejak Perang Dunia Kedua,” ucap Kristersson.