Internasional

Sopir Dendam Sering Dimarahi, Diam-diam Beri Majikan Wanita Obat Perangsang

Dendam memang seperti sebuah bom waktu yang bisa meledak kapan saja. Itulah yang dialami seorang sopir di China. Sakit hati sering dimarahi, ia akhirnya nekat mencampurkan obat perangsang ke yoghurt sang majikan. Akibatnya, si majikan menjadi tak sadarkan diri. Sopir pun melakukan hal tak terduga selama majikannya tertidur.

Pada Selasa, 14 Maret 2023, Li (nama samaran) merupakan seorang direktur wanita di sebuah perusahaan di Provinsi Guangdong, China. Citranya adalah wanita cantik yang sukses. Li (37) juga memperlakukan karyawannya dengan sangat baik, lembut, serta memberi gaji dan bonus yang sesuai.

Namun, Li bukanlah wanita yang sempurna. Ia memiliki temperamen yang berlebih. Sifat itulah yang merusak pernikahan pertamanya dan hubungannya dengan sang sopir, Liu (nama samaran). Liu (34) melamar menjadi karyawan tetap di perusahaan Li pada Agustus 2012. Selain mengemudi, ia terkadang juga menjalankan tugas lain untuk Li.

Hanya dalam dua bulan, Liu mengenal bisnis perusahaan dan memenangkan kepercayaan Li. Setelah pernikahan yang gagal, Li menjadi sangat berhati-hati dengan urusan cintanya. Namun, setelah beberapa saat berhubungan dekat dengan Liu, dia mengembangkan perasaan terhadap sopirnya itu. Akan tetapi Li tidak menunjukkannya.

Sekitar pukul 11 malam pada tanggal 23 Oktober 2012, Li pulang setelah perjalanan bisnis yang panjang. Saat Li turun dari pesawat, ia menelepon Liu. “Saya baru saja tiba di bandara, tolong jemput saya,” kata Li. Mendengar itu, Liu meski sangat lelah karena sudah larut malam, tetap cepat mengambil mobil untuk menjemput bosnya.

Dalam perjalanan, Liu tahu bahwa Li belum makan malam, jadi begitu sampai di sana, dia tidak langsung pergi, tetapi menawarkan untuk memasak makan malam untuk bosnya. Li tidak menolak tawaran ini, dia justru senang, tetapi karena dia tidak ingin Liu menyadari pikirannya, dia dengan sengaja berbohong bahwa makanannya tidak enak, bahkan mengkritik Liu.

Baca Juga:  Bangkai Kapal Perang Dunia II Jepang Yang Mengangkut 1.000 Tahanan Perang Ditemukan Di Filipina

Liu sakit hati dan marah tetapi dia tidak menunjukkannya, ia hanya diam dan memberikan secangkir yogurt untuk diminum Li. Tanpa diduga, sesaat kemudian, Li mulai melihat fenomena aneh di tubuhnya. Jantungnya berdetak sangat kencang, seluruh tubuhnya panas, matanya kabur, bahkan halusinasi pun muncul, dia sangat tidak nyaman dan frustasi.

Keesokan paginya, Li bangun dengan sakit kepala yang parah. Dia tidak ingat apa yang terjadi, hanya ingat Liu membawanya pulang. Li tidak terlalu memperhatikan kelainan ini, hanya berpikir bahwa dia terlalu lelah. Namun pada 30 Oktober 2012, hal itu terjadi lagi. Malam itu, Li meminta Liu untuk membawanya pulang. Setelah makan malam, dia merasa pusing, kakinya goyah, kehilangan semua kekuatannya, dan tertidur.

Li mengira tubuhnya lemah, jadi dia mencoba untuk mengkonsumsi suplemen tetapi tidak berhasil. Pada 6 November 2012, Ms. Li kembali menemui masalah yang sama seperti dua kejadian sebelumnya. Tak lama setelah tiba di perusahaan, dia mengalami gejala aneh, kali ini bahkan lebih serius. Li mengalami inkontinensia urin.

Khawatir dia tertular penyakit mematikan, keesokan harinya Li bergegas ke rumah sakit untuk periksa, tetapi dokter mengatakan bahwa indikator menunjukkan bahwa dia benar-benar sehat. Li tidak mempercayai kata-kata dokter tetapi juga tidak tahu harus berbuat apa. Pada 23 November 2012, dia keluar dari rumah sakit dan pulang ke rumah.

Berniat bersih-bersih, ia justru menyadari hal janggal. Banyak barang berharga di rumahnya hilang. Mulai dari uang tunai, jam tangan, kartu belanja, dll dengan nilai total hingga 60.000 – 70.000 yuan ( Rp 130 juta – Rp150 juta). Li buru-buru ke perusahaan dan menemukan rantai emas dan 2 cincin emas yang disimpan di brankas juga raib. Li langsung melapor ke polisi dan setelah penyelidikan singkat, polisi menemukan bahwa dalangnya adalah Liu. Saat ditangkap polisi, Liu juga dengan cepat mengakui kejahatannya.

Baca Juga:  Teknologi AI Mengambil Pekerjaan Artis Dan Ilustrator Video Game Di China

Liu berkata bahwa Li memperlakukannya dengan cukup baik, tetapi kepribadiannya sangat pemarah, memarahinya karena hal-hal sepele, dan bahkan memanggilnya bodoh dan tidak kompeten di depan rekan-rekannya. Lantaran hal itulah, Liu berkali-kali menyimpan dendam terhadap Li.