Internasional

Seorang Pria Asal China Temukan Jenazah Di Bawah Ranjang Saat Menginap Di Hotel Tibet

Pria ini trauma berat staycation di hotel. Gegaranya, ada jenazah di bawah ranjang tempat tidurnya. Padahal, dia sudah tidur di sana selama 3 jam. Mengutip Bengkelsastra, Rabu (3/5/2023) pria asal China, yang identitasnya hanya disebutkan sebagai Tuan Zhang itu, tinggal di sebuah hotel di Tibet. Tiba-tiba Zhang mencium bau tidak sedap yang sangat kuat saat berada di kamar hotel di Lhasa pada 21 April lalu. Ia mengatakan setelah masuk kamar, ia beristirahat beberapa jam, bahkan tidur di ranjang, sebelum keluar sekitar pukul 15.30 waktu setempat.

Dia kembali beberapa jam kemudian untuk berganti pakaian untuk makan malam. Dia kembali memperhatikan baunya. Awalnya, dia mengira itu mungkin berasal dari toko roti di lantai bawah atau hasil dari sistem pemanas ruangan. Dia bahkan bertanya-tanya apakah kakinya yang bermasalah. Tetapi ketika dia kembali setelah makan malam, bau busuk semakin menyengat sehingga dia meminta dipindahkan ke kamar lain.

Larut malam, staf hotel mengetuk pintu Zhang dan memintanya turun ke kamar yang telah dikosongkannya. Setelah dia pindah ke kamar lain, sesosok mayat ditemukan di bawah tempat tidur tempat dia tidur selama tiga jam. Zhang mengatakan kepada Shangyou News bahwa dia meninggalkan Lhasa keesokan harinya. “Saya sangat takut dan saya masih berjuang untuk tidur,” katanya kepada Shangyou News dalam sebuah wawancara pada 30 April.

Malamnya, polisi mengatakan kepadanya bahwa mereka telah menangkap seseorang sehubungan dengan kasus tersebut. Polisi menunggu di sana untuk mencatat pernyataannya, dan mengumpulkan sampel DNA-nya. Dia mengatakan mereka mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena mereka telah menangkap seseorang sebagai bagian dari penyelidikan mereka. Polisi belum mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang kasus tersebut, namun mereka merilis video tersangka ditangkap di kereta api menuju kota Lanzhou, yang terletak di provinsi lain.

Baca Juga:  Terjadi Kericuhan Yang Menewaskan 46 Tahanan Di Penjara Wanita Honduras

Dengan lampu yang hangat dan balkon kayu, Guzang Shuhua Inn, tempat Zhang menginap, disebut-sebut sebagai hotelnya influencer. Hotel ini populer di media sosial sebagai tempat yang ideal untuk berfoto. Zhang lalu memposting ulasan tentang masa inapnya secara online, tetapi tidak menarik banyak perhatian sampai pengguna lain membagikan ulasan tersebut di media sosial pada 28 April. Hotel lalu menanggapi posting ini, menyangkal insiden itu sama sekali.

Zhang kemudian membagikan pengalamannya di Weibo, dan menyertakan tanda terima sebagai bukti kunjungannya. Ini menarik perhatian media lokal, yang segera menghubunginya untuk wawancara. Zhang mengatakan dia enggan untuk mempublikasikan pengalamannya, tetapi terpaksa karena penyangkalan hotel dan tuduhan di media sosial bahwa dia mengarang insiden itu. Unggahannya memancing memicu ribuan komentar netizen.