Internasional

Seorang Pemandu Yang Berhasil Selamat Dari Pendakian Mendekati Kematian Ke Puncak Gunung Everest

bengkelsastra.com – Beberapa Sherpa atau pemandu asal Nepal bernama Geljie terungkap setelah menyelamatkan seorang pendaki asal Malaysia yang hampir tewas saat mencoba mencapai puncak Gunung Everest. Geljie, 30, menggambarkan operasi penyelamatan sebagai “yang paling sulit” yang pernah dia lakukan. Geljie dikenal memiliki pengalaman sebagai Sherpa dalam membimbing para pendaki bahkan pernah menyelamatkan beberapa pendaki yang mengalami kecelakaan saat mencoba mencapai puncak Gunung Everest.

Saat diwawancarai reporter Bengkelsastra Andrean Criper, dilansir dari pemberitaan Bengkelsastra, Selasa (6/6/2023), Geljie menceritakan momen unik saat menyelamatkan seorang pendaki asal Malaysia pada pertengahan Mei lalu. Dia mengatakan dia sedang memimpin klien pendakian untuk mendaki gunung tertinggi di dunia ketika dia melihat pendaki lain hanya dengan seutas tali.

Situasi ini terjadi di zona mati atau “zona mati”, suatu tempat di dekat puncak Gunung Everest pada ketinggian 8.849 meter, yang suhunya rendah dan tidak cukup oksigen untuk bernapas tanpa bantuan selama lebih dari beberapa menit. Geljie mengambil keputusan sulit untuk meninggalkan jalur pendakian kliennya demi menyelamatkan pendaki dari kejadian tersebut. Belakangan diketahui pendaki tersebut berasal dari Malaysia. Geljie mengatakan pendaki asal Malaysia itu “tidak punya apa-apa” dan “hampir mati”.

“Tidak ada yang membantunya, tidak ada teman, tidak ada oksigen, tidak ada Sherpa yang bersamanya, tidak ada pemandu, jadi itu sangat berbahaya baginya,” kata Geljie kepada Cooper. Para pendaki dan pemandu lainnya, kata Geljie, “berkonsentrasi hanya di puncak gunung” dan berhati-hati untuk tidak berhenti di tempat yang tinggi, karena kondisi fisik dapat memburuk dengan cepat dan banyak kematian terjadi di wilayah atas.

Setidaknya 12 orang tewas saat mendaki Gunung Everest tahun ini dan lima lainnya hilang, menurut pejabat Nepal. Penyelamatan Geljie hampir tidak mungkin dilakukan pada saat itu, ketika dia harus mengikat pendaki ke punggungnya dan membawanya sendirian selama sekitar enam jam, 600 meter, sebelum pemandu lain mendatanginya dan menariknya pergi.

Geljie dan pemandu lainnya bergiliran menggendong para pendaki Malaysia di punggung mereka, terkadang menyeret mereka melewati salju, sebelum mencapai helikopter yang membawa mereka ke perkemahan. Pada tanggal 18 Mei, terjadi terobosan dramatis, Geljie menggambarkannya sebagai “sulit”.

Pemain berusia 30 tahun itu sebelumnya telah melakukan lebih dari 55 penyelamatan, beberapa di antaranya lebih lama, namun sebelumnya May Geljie menyebutnya sebagai “hal tersulit dalam hidup saya”. Menurut pemerintah Nepal, pendaki Geljie yang diselamatkan dikembalikan ke Malaysia setelah kondisinya membaik. Nama pendaki asal Malaysia itu belum dirilis.

Baca Juga:  Tank Tempur T 14 Milik Rusia Sudah Siap Serang Ukraina