Internasional

Sebanyak 164 Orang Tewas Dalam Sebulan Akibat COVID-19 Yang Meningkat Di China

Gelombang COVID-19 kembali melanda China dan menyebabkan peningkatan kasus baru. Pejabat kesehatan China telah mencatat 2.800 kasus dalam kondisi kritis dan 164 kematian akibat gelombang tersebut. Dalam laporan situasi COVID-19 di China yang diterbitkan pada Minggu (11/6/2023), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China menyebutkan bahwa kasus dan kematian terparah terjadi di kalangan lansia.

Usia rata-rata mereka yang meninggal adalah 79,3 tahun. Saat ini, lebih dari 90% kematian disebabkan oleh penyakit yang berhubungan dengan COVID-19. Sebelumnya, CDC China melaporkan sekitar 83.150 orang meninggal akibat penyakit terkait COVID-19. Ini berlangsung dari pertengahan Desember 2022 hingga awal Februari 2023.

Menurut South China Morning Post, CDC China tidak memberikan jumlah kasus wabah terbaru. Namun, perusahaan data kesehatan Inggris Airfinity memperkirakan wabah akan memuncak pada awal Juni sekitar 11 juta orang per minggu, dengan total 112 juta orang terinfeksi. Dalam laporan tersebut, CDC China mengatakan bahwa datanya menunjukkan bahwa epidemi menyebar di wilayah tersebut dari Februari hingga awal April. Angka ini mulai meningkat pada akhir April dan melambat pada akhir Mei.

“Jumlah kunjungan rumah sakit karena demam, penyakit serius, dan kematian meningkat pada Mei dibandingkan April. Namun, jumlahnya “sedikit lebih rendah” dari puncak wabah dingin,” tulis CDC China dalam datanya. Selama operasi saat ini, pasien yang mengunjungi rumah sakit dengan keluhan demam di negara tersebut mencapai 360.000 pada 18 Mei, dua kali lipat pada 1 Mei. Angka itu turun menjadi 290.000 pada akhir Mei.

Meski demikian, kunjungan ini masih belum sebesar Desember tahun lalu yang mencapai 2,86 juta orang. Itu terjadi setelah Beijing mencabut pembatasan nol-covid-19. Selain itu, CDC China mengatakan bahwa tingkat tes positif di antara orang dengan gejala flu naik dari 8,8% menjadi 40% dalam tiga minggu terakhir setiap bulan. Kemudian, angka ini meningkat lagi menjadi 42% pada akhir Mei.

Baca Juga:  Honduras Pecah Kongsi Dengan Taiwan, China Kegirangan

Dia mengatakan bahwa 92% infeksi pada gelombang terakhir disebabkan oleh tipe Omicron XBB. Li Tongzeng, kepala dokter dari Departemen Pernafasan dan Penyakit Menular di Rumah Sakit Youan di Beijing, mengatakan sebelumnya bahwa sistem kesehatan dapat mengendalikan wabah tersebut.

“Kapasitas pengobatan lebih baik daripada saat puncak epidemi awal tahun ini,” kata Li kepada situs berita Shanghai The Paper pada 24 Mei. Ia mengatakan, meski kasus meningkat saat itu, namun sering terlihat di klinik demam dan ditangani oleh tenaga medis. CDC China mengatakan akan terus mengeluarkan laporan bulanan tentang situasi COVID-19 negara itu, seperti halnya B. China berhenti merilis data kasus mingguan setelah WHO memutuskan bahwa COVID-19 tidak lagi menjadi darurat kesehatan global.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *