Internasional

Rusia Menembakan Rudal Ke Ukraina Menyebabkan Korban Jiwa 26 Orang

Rusia menyerang kota-kota di seluruh Ukraina pada Jumat (28/4). Serangan rudal itu menewaskan 26 orang, termasuk lima anak-anak. Dilansir AFP, Sabtu (29/4/2023), serangan-serangan baru yang mematikan, termasuk serangan di blok perumahan di kota bersejarah Uman, Ukraina tengah, di mana petugas penyelamat mengeluarkan sisa-sisa korban dari bangunan perumahan yang hancur.

Rentetan hampir dua lusin rudal semalam mengakhiri jeda selama seminggu setelah serangan berulang Rusia yang bertujuan untuk melumpuhkan jaringan energi Ukraina selama bulan-bulan musim dingin. Pada Jumat malam, para pekerja di Uman, tempat ziarah tahunan Hasid, mengevakuasi jenazah anak-anak dari bawah reruntuhan. Pihak berwenang mengatakan rudal jelajah Rusia menewaskan 23 orang, termasuk empat anak di Uman.

“Saya ingin melihat anak-anak saya, mereka berada di bawah reruntuhan,” kata Dmitry, warga setempat berusia 33 tahun dari Lugansk, sebuah kota timur yang dikuasai Rusia, pada hari sebelumnya. Tim penyelamat menggunakan derek untuk mencari korban selamat di antara sisa-sisa blok perumahan bertingkat di pusat kota berpenduduk 80.000 jiwa. “Saya sudah banyak melihat, tapi saya belum pernah kehilangan anak saya sebelumnya. Sekarang saya ingin melihat anak saya hidup atau mati,” kata Dmitry.

Rudal Rusia juga menghantam pusat kota Dnipro, yang sudah dilanda kesedihan setelah serangan Januari di sebuah blok menara yang menewaskan lebih dari 40 orang. Pihak berwenang mengatakan serangan di Dnipro menewaskan seorang wanita berusia 31 tahun dan putrinya yang berusia 2 tahun saat tidur. Sedangkan orang tua wanita muda itu dirawat di rumah sakit.

“Tetangga mengatakan bahwa itu adalah keluarga yang pendiam dan baik hati,” kata pihak berwenang setempat. Secara terpisah, pihak berwenang di wilayah selatan Kherson mengatakan pada Jumat malam bahwa pasukan Rusia menembaki desa Bilozerka, menewaskan seorang wanita berusia 57 tahun dan melukai tiga lainnya. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengutuk rentetan terbaru dan berjanji akan memberikan tanggapan.

Baca Juga:  Parlemen Uganda Mengsahkan Undang-Undang Anti LGBTQ Paling Ketat Di Dunia

“Hanya kejahatan mutlak yang dapat melancarkan teror seperti itu terhadap Ukraina,” katanya dalam pidato malamnya. Moskow mengatakan telah menargetkan unit cadangan militer Ukraina dan bahwa “semua objek yang ditugaskan telah terkena”. Pejabat yang dipasang Moskow di Ukraina timur mengatakan bahwa penembakan di Ukraina telah menewaskan sembilan orang, termasuk seorang gadis berusia delapan tahun di kota Donetsk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *