5 C
New York
Jumat, Februari 23, 2024

Reputasi Putin Di Rusia Hancur, Menurut Cia

Perang ini juga menarik perhatian Badan Intelijen Pusat (CIA) Amerika Serikat (AS).

Direktur CIA William J Burns mengatakan perang Ukraina memiliki efek “korosif” atau menghancurkan pada kepemimpinan Vladimir Putin di Rusia.

Dia menegaskan ketidakpuasan Rusia atas perang memberikan peluang baru bagi CIA untuk mengumpulkan data intelijen.

“Ketidakpuasan terhadap perang akan terus menggerogoti kepemimpinan Rusia,” terangnya, dikutip BBC.

“Ketidakpuasan itu menciptakan peluang sekali dalam satu generasi bagi kami di CIA,” merujuk pada peran agensi tersebut dalam merekrut agen manusia untuk memberikan intelijen.

“Kami tidak akan menyia-nyiakannya,” katanya disambut tawa hadirin. “Kami sangat terbuka untuk bisnis,” ujarnya.

Mata-mata top Amerika itu membuat komentar tersebut saat menyampaikan kuliah tahunan di Ditchley Foundation di Inggris. Dia berbicara seminggu setelah pemberontakan yang dilakukan bos Wagner Yevgeny Prigozhin.

Burns mengatakan semua orang telah “terpaku” oleh insiden yang terjadi pada Sabtu (1/7/2023) lalu dari “tantangan bersenjata” Prigozhin ke Moskow, ketika pasukan tentara bayaran Wagner berbaris menuju ibu kota Rusia.

“Tindakan Prigozhin adalah pengingat yang jelas tentang efek korosif perang Putin terhadap masyarakatnya sendiri dan rezimnya sendiri”, katanya.

Direktur CIA mengatakan dampak tidak hanya dari tindakan Prigozhin tetapi juga pernyataannya – yang mencakup dakwaan atas alasan dan pelaksanaan invasi Rusia – akan berlangsung selama beberapa waktu.

Seperti diketahui, CIA baru-baru ini meluncurkan kampanye media sosial baru untuk mencoba menjangkau orang-orang di Rusia, termasuk video yang diposting ke situs media sosial Telegram, yang banyak digunakan oleh orang Rusia.

Perang Rusia-Ukraina masih terus berkecamuk dan tidak diketahui kapan akan berakhir. Kampanye tersebut memberikan instruksi tentang cara menghubungi CIA di web gelap tanpa diawasi.

Baca Juga:  Rusia Menembakan Rudal Ke Ukraina Menyebabkan Korban Jiwa 26 Orang

Video ini memperoleh 2,5 juta penayangan di minggu pertama.
Direktur Burns juga menegaskan kembali pesan yang sebelumnya disampaikan pejabat AS lainnya kepada publik bahwa AS tidak terlibat dalam pemberontakan Prigozhin.

Dia tidak secara langsung menangani laporan baru-baru ini di Washington Post bahwa dia melakukan kunjungan rahasia ke ibu kota Ukraina sebelum pemberontakan.

Diskusi tersebut dilaporkan termasuk kemungkinan kemajuan dalam serangan balik Ukraina dapat membuka jalan bagi negosiasi dari posisi yang lebih kuat jika wilayah yang substansial diambil.

Burns – yang sebelumnya menjabat sebagai Duta Besar AS untuk Rusia dari 2005 hingga 2008 – mengatakan menghabiskan sebagian besar dari dua dekade terakhir mencoba memahami Presiden Rusia Putin telah memberinya “dosis kerendahan hati yang sehat tentang kepausan tentang Putin dan Rusia”.

Namun dia menambahkan bahwa satu hal yang dia pelajari adalah selalu salah untuk meremehkan fiksasi Putin dalam mengendalikan Ukraina.

Pemimpin Rusia percaya bahwa tanpa Ukraina, Rusia tidak bisa menjadi kekuatan besar dan Putin sendiri tidak bisa menjadi pemimpin yang hebat.

“Kondisi yang tragis dan brutal itu telah mempermalukan Rusia dan mengungkap kelemahannya,” ujarnya.

“Perang Putin telah menjadi kegagalan strategis bagi Rusia: kelemahan militernya terungkap, ekonominya rusak parah selama bertahun-tahun yang akan datang, masa depannya sebagai mitra junior dan koloni ekonomi China dibentuk oleh kesalahan Putin,” lanjutnya.

berita SERUPA

Terbaru