Teknologi

Program Luar Angkasa Diundur, Roket Baru Jepang Gagal Diluncurkan Saat Debut

Peluncuran pertama Jepang dari roket antariksa andalan barunya dibatalkan pada Selasa ketika pengontrol mengeluarkan perintah mati hanya 15 menit setelah lepas landas, kata badan antariksa negara itu.

“Perintah bunuh diberikan kepada H3 sekitar pukul 10:52 (Waktu Standar Jepang) karena tidak ada ruang untuk menjalankan misi,” demikian pernyataan dari Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA). Sebuah laporan dari perusahaan penyiaran publik NHK mengatakan bahwa tahap kedua dari roket H3 terbakar.

Roket yang diluncurkan dari Tanegashima Space Center di selatan Jepang itu membawa Advanced Earth Observation Satellite-3 (ALOS-3), yang menurut badan antariksa akan memetakan dan memetakan Bumi.lagu adalah alat penting di dalamnya. Upaya penanggulangan bencana. ALOS-3 “akan mencakup wilayah geografis tidak hanya Jepang tetapi juga seluruh dunia,” katanya.

Kegagalan hari Selasa terjadi selama upaya kedua JAXA untuk meluncurkan H3. Pada 17 Februari, dua mesin pengangkat sekunder yang dipasang di sisi pesawat gagal menembak di landasan peluncuran dan H3 tidak mau lepas landas.

Badan antariksa menyetujui H3 sebagai penerus roket H-2A dan H-2B Jepang, dengan konfigurasi variabel tergantung pada apa yang diperlukan untuk masuk ke orbit. Dia sebelumnya mengatakan bahwa lisensi H3 diharapkan dapat meluncurkan proyek-proyek pemerintah dan komersial.

JAXA mengatakan H3 akan lebih mahal daripada banyak kendaraan peluncuran lainnya karena menggunakan “produk di luar pasar dari perusahaan lain seperti industri mobil daripada produk telanjang”.

“Dengan berbagai konfigurasi, H3 menawarkan kinerja dan harga untuk mendukung kebutuhan satelit apa pun,” katanya, seraya menambahkan bahwa hal itu memerlukan peluncuran jangka panjang yang fleksibel. “Kami bermaksud untuk menciptakan dunia kerja di mana fasilitas industri Jepang dapat didukung oleh peluncuran H3 reguler sekitar enam kali setahun selama 20 tahun,” kata JAXA.

Baca Juga:  Warganya Enggan Bermesraan, Jepang Dihantui Resesi Seks

Mitsubishi Heavy Industries adalah pengembang roket. NHK melaporkan bahwa JAXA dan Mitsubishi telah menghabiskan lebih dari $1,5 miliar untuk proyek tersebut sejak dimulainya sembilan tahun lalu.