Internasional

Pesawat Pengebom AS Terbang Di Semenanjung Korea

Foto: Pesawat pengebom B-52 milik Angkatan Udara AS Sumber: dok. U.S. Air Force/Master Sgt. Lance Cheung/Handout via REUTERS

Adik perempuan pemimpin Korea Utara, Kim Yo Jong, mengancam “tindakan cepat dan luar biasa” terhadap AS dan Korea Selatan (Korea Selatan) jika mereka meningkatkan latihan militer bersama. Pembom AS baru saja terbang di atas Semenanjung Korea ketika ancaman itu dibuat.

Kim Yo Jong mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “kami mengawasi gerakan militer yang gelisah oleh pasukan AS dan boneka militer Korea Selatan dan selalu siaga untuk mengambil tindakan yang tepat, cepat, dan luar biasa setiap saat sesuai dengan penilaian kami,” menurut penilaian kami. kepada Associated Press. 3 Juli 2023, Selasa. Dia tidak merinci lebih jauh mengenai “aksi” yang dia maksud. Namun, Pyongyang secara teratur melakukan uji coba rudal sebagai tanggapan atas latihan militer antara AS dan Korea Selatan, yang ditafsirkan sebagai pemanasan untuk invasi ke Korea Utara.

Kim Yo Jong menyatakan bahwa Korea Utara tidak diragukan lagi terpaksa mengambil tindakan untuk mengatasi kondisi yang ditimbulkan oleh retorika dan aksi militer demonstratif AS dan Korea Selatan yang membingungkan. Komentar Kim Yo Jong muncul sehari setelah AS mengirim pembom B-52 berkemampuan nuklir ke Semenanjung Korea untuk ikut serta dalam latihan militer bersama dengan pesawat tempur Korea Selatan. Akhir bulan ini, militer Washington dan Seoul akan melanjutkan latihan lapangan terbesar mereka.

Yang terbaru dari serangkaian latihan udara bersama yang melibatkan pesawat Washington yang canggih dan kuat melibatkan pembom B-52 saat mereka terbang di atas Semenanjung Korea. Sejak awal tahun, AS telah beberapa kali mengirimkan pesawat pengebom B-1B ke Semenanjung Korea. Latihan udara semacam itu, menurut Korea Selatan, menunjukkan bahwa kedua negara dapat bereaksi keras terhadap potensi agresi Korea Utara.

Baca Juga:  Chelsea Dan Manchester United Telah Mencapai Kesepakatan Transfer Untuk Mason Mount

Militer AS dan Korea Selatan mengumumkan Jumat lalu (3/3) bahwa mereka akan mengulangi latihan lapangan terbesar yang pernah ada di tahun 2018 dan mengadakan latihan pelatihan pos komando yang disimulasikan komputer dari 13-23 Maret. Untuk mendukung upaya diplomatik dengan Pyongyang, yang saat ini terhenti, dan untuk mempersiapkan pandemi virus corona (COVID-19), kedua sekutu tersebut telah menghentikan atau mengurangi latihan rutin mereka sejak 2018.

Setelah Korea Utara melakukan banyak uji coba rudal dan membuat ancaman publik untuk menggunakan senjata nuklir dalam potensi konflik dengan musuhnya tahun lalu, AS dan Korea Selatan mulai melanjutkan latihan militer bersama mereka. Penerbangan pembom B-52 dikritik oleh Kementerian Luar Negeri Korea Utara sebagai provokasi ceroboh yang membawa Semenanjung Korea “lebih dalam ke jurang”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *