Nasional

Penyakit Pada Sapi Yang Sebabkan Tiga Warga Gunungkidul Tewas

Hal setelah penyakit itu menyebabkan puluhan warga positif dan 3 warga Gunungkidul, Jogjakarta, meninggal dunia beberapa waktu lalu.

Diketahui, ada tiga warga Gunungkidul yang meninggal dunia setelah mengkonsumsi daging sapi, yang sebelumnya mati karena sakit.

Parahnya, korban pertama dalam kasus ini, sempat membagi-bagikan daging sapi tersebut kepada warga lain. Namun begitu, Antraks pada kulit terbilang tidak berbahaya.

Kemudian Antraks pada pencernaan, seperti yang sudah terjadi, adalah ketika seseorang mengkonsumsi daging hewan yang ketika hidup sudah terpapar Antraks.

Hal itu akan diperparah, apabila memasak dagingnya kurang matang. Sehingga tak bisa dihindari, puluhan warga pun dinyatakan positif.

Lantas, apa sebenarnya penyakit antraks itu? Berikut ulasanya

Dilansir dari situs Alodokter, Kementerian Kesehatan, Antraks adalah infeksi bakteri yang menyerang binatang ternak seperti sapi atau kambing.

Meski menyerang pada hewan, namun penyakit ini bukan tidak mungkin dapat menular pada manusia, apabila mereka mengkonsumsi daging dari hewan yang terjangkit Antraks. Gejala Antraks pada pencernaan biasanya terjadi 1 – 7 hari setelahnya. Kendati begitu, hingga saat ini belum ada kasus yang membuktikan Antraks dapat menyebar antar manusia.

Jenis-jenis Antraks

Antraks yang muncul dari bakteri Bacillus anthracis, umumnya akan menyerang pada tiga bagian pada manusia, yakni kulit, pencernaan dan pernapasan.

Antraks pada kulit memungkinkan terjadi saat seseorang memiliki luka terbuka di kulitnya, dan berkontak langsung dengan hewan yang terjangkit Antraks.

Umumnya, Antraks pada kulit akan berkembang setidaknya sepekan setelah terpapar. Penyakit Antraks kini tengah menjadi perhatian khusus bagi pemerintah, utamanya Kementerian Kesehatan.

Baca Juga:  Sebuah Peristiwa Menimpa Helikopter TNI Yang Jatuh Di Ciwidey

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *