Internasional

Kesepakatan Rusia dan Ukraina Perpanjang Ekspor Gandum

Kesepakatan yang memungkinkan Ukraina mengekspor jutaan ton gandum melalui Laut Hitam telah diperpanjang meski konflik dengan Rusia masih berlangsung. Meski begitu tidak jelas berapa lama kesepakatan itu akan berlangsung. Ukraina mendorong selama 120 hari, sedangkan Rusia meminta selama 60 hari.

Rusia telah memperingatkan bahwa tidak akan membiarkan kesepakatan itu berlangsung lebih lama kecuali sanksi terhadap Moskow dilunakkan. PBB dan Turki membantu menengahi perjanjian ekspor pada Juli tahun lalu menyusul kekhawatiran akan krisis pangan global. Ukraina adalah salah satu produsen gandum utama dunia, tetapi aksesnya ke pelabuhan di Laut Hitam diblokir oleh kapal perang Rusia setelah invasi pada Februari tahun lalu.

Home Eropa Di Tengah Konflik, Rusia dan Ukraina Perpanjang Kesepakatan Ekspor Gandum Berlianto Minggu, 19 Maret 2023 – 08:07 WIB views: 5.371 Rusia dan Ukraina perpanjang kesepakatan ekspor gandum di tengah konflik. Kesepakatan yang memungkinkan Ukraina mengekspor jutaan ton gandum melalui Laut Hitam telah diperpanjang meski konflik dengan Rusia masih berlangsung. Meski begitu tidak jelas berapa lama kesepakatan itu akan berlangsung. Ukraina mendorong selama 120 hari, sedangkan Rusia meminta selama 60 hari. Rusia telah memperingatkan bahwa tidak akan membiarkan kesepakatan itu berlangsung lebih lama kecuali sanksi terhadap Moskow dilunakkan.

PBB dan Turki membantu menengahi perjanjian ekspor pada Juli tahun lalu menyusul kekhawatiran akan krisis pangan global. Ukraina adalah salah satu produsen gandum utama dunia, tetapi aksesnya ke pelabuhan di Laut Hitam diblokir oleh kapal perang Rusia setelah invasi pada Februari tahun lalu. Baca Juga Mengejutkan, Rusia Beri Pelatihan Militer pada Anak-anak di Crimea Negara-negara yang menderita kerawanan pangan, seperti Yaman, sangat bergantung pada pasokan ini. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan kesepakatan untuk memperpanjang kesepakatan pada hari Sabtu. “Kesepakatan ini sangat penting untuk pasokan pangan global.

Baca Juga:  Serangan Besar Rudal Rusia Ke Ukraina, 16 Apartemen Hancur

Saya berterima kasih kepada Rusia dan Ukraina, yang tidak menyia-nyiakan upaya mereka untuk perpanjangan baru, serta Sekjen PBB,” katanya seperti dikutip dari BBC, Minggu (19/3/2023). Tetapi baik Erdogan maupun PBB tidak mengklarifikasi berapa lama itu akan berlangsung. Ukraina menginginkannya diperpanjang selama 120 hari, tetapi Rusia mengatakan hanya bersedia memperbarui pakta tersebut selama 60 hari lagi. Duta Besar Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia, pada hari Jumat mengatakan bahwa Uni Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat (AS) memiliki waktu dua bulan untuk menghapus sanksi apa pun yang menargetkan sektor pertanian Rusia jika mereka ingin kesepakatan dilanjutkan.

Moskow ingin produsen Rusia dapat mengekspor lebih banyak makanan dan pupuk ke seluruh dunia, tetapi mengatakan sanksi Barat menghalangi mereka. Sementara ekspor makanan dan pupuk belum ditargetkan, Rusia mengatakan pembatasan pembayaran, asuransi dan pengirim membuat ekspor menjadi sulit. Rusia sempat menarik diri dari kesepakatan pada November tahun lalu, menuduh Ukraina menyerang armadanya di Crimea – tetapi bergabung kembali beberapa hari kemudian. Menurut PBB, kesepakatan tersebut telah memungkinkan hampir 25 juta ton bahan makanan dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina mencapai pasar global.