5.6 C
New York
Sabtu, Februari 24, 2024

Investor AS Selamat Dari Tragedi Titan Usai Membatalkan Perjalanan Dimenit Akhir

Seorang investor asal Amerika Serikat (AS) selamat dari bencana kapal selam Titan ketika membatalkan perjalanannya di menit-menit terakhir. Padahal, investor memesan dua kursi untuk dirinya dan anaknya. AFP melaporkan, Jumat (23/6/2023), kapal selam Titan yang digunakan untuk menemukan bangkai kapal Titanic di lautan telah hilang sejak Minggu (18/6) lalu. Kapal selam Titanic akhirnya ditemukan dalam keadaan rusak tak jauh dari bangkai kapal Titanic pada Kamis (22/6) waktu setempat. Sebuah ledakan sedalam beberapa ribu meter terjadi dengan kekuatan dan kecepatan yang luar biasa akibat tekanan air yang menghancurkan dasar lautan.

Bangkai kapal selam Titanic ditemukan di permukaan laut, sekitar 488 meter dari bangkai kapal Titanic, dan di kedalaman 4 kilometer dari permukaan laut di bagian terpencil perairan Atlantik Utara. Ada lima orang di kapal selam itu. Diantaranya adalah CEO OceanGate Expeditions Stockton Rush; Miliarder dan penjelajah Inggris James Harding (58); Pengusaha Inggris Shahzada Dawood, 48, dan putranya Suleman, 19, dan ahli kelautan Prancis dan ahli Titanic Paul-Henri Nargeolet, 77, adalah pengusaha dari Pakistan. Mereka juga dinyatakan meninggal.

Investor AS Jay Bloom mengatakan dia tertarik untuk mengambil bagian dalam tur bawah air dari reruntuhan Titanic. Diberitakan Reuters, Sabtu (24/6/2023), CEO dan pendiri perusahaan OceanGate, Stockton Rush, mengajak Bloom untuk ikut dalam pelayaran Titanic. Bloom berkata bahwa Rush mencoba meyakinkannya untuk datang dan membawa putranya untuk kesenangan khusus mengunjungi kapal karam yang terkenal, Titanic, di lautan. Rayuan itu dikabarkan dilakukan oleh Rush dalam satu tahun terakhir.

Bloom mengaku tertarik. Begitu juga putranya, Sean, yang berusia 20 tahun. Sebelum berangkat dalam perjalanan, Bloom mengaku membaca berbagai informasi tentang kapal Titan. Dia mengaku khawatir dengan keselamatannya. Akhirnya, Bloom membatalkan perjalanan di menit-menit terakhir. Dia mengira ada jadwal yang bentrok, jadi dia membatalkan perjalanannya ke dasar lautan.

Baca Juga:  Jet Tempur Rusia Tabrak Drone Washington, AS Memanas

Akhirnya, dua kursi yang dipesan Bloom di kapal selam Titan jatuh ke tangan pengusaha kelahiran Pakistan Shahzada Dawood dan putranya Suleman. Sebuah peristiwa mengerikan terjadi dan menyebabkan kematian para penumpang kapal Titan. Bloom menyebut tragedi itu sebagai pengingat akan apa yang penting dalam hidup. Dia berpikir bahwa dia diselamatkan oleh kebaikan Tuhan.

“Setiap kali saya melihat foto seorang pengusaha Pakistan dengan putranya yang berusia 19 tahun, saya berpikir betapa mudahnya bagi saya untuk melakukannya dengan putra saya yang berusia 20 tahun tapi demi Tuhan,” kata Bloom. Bloom memiliki helikopter pribadi dan mengaku prihatin dengan penggunaan suku cadang kelas konsumen di dermaga Titan, termasuk konsol video game yang digunakan sebagai perahu. Dikhawatirkan juga penumpang tidak bisa membuka Titan dari dalam, bahkan secara tidak sengaja. Dia berkata: “Semakin saya belajar tentang operasi, semakin saya khawatir.

berita SERUPA

Terbaru