Teknologi

Daftar Pesaing Berat ChatGPT, Dari Meta Hingga Alibaba

Platform kecerdasan buatan (AI) ChatGPT, yang meraih popularitas yang luar biasa sejak pengujung 2022, memang dinilai melampaui ekspektasi banyak pihak dengan ragam skillnya. Namun, beberapa pesaing tetap siap menyalip. Keandalan ChatGPT itu membuatnya diadopsi oleh banyak pihak, termasuk Microsoft. Perusahaan yang didirikan salah satunya oleh Bill Gates itu bahkan menggaet langsung ChatGPT ke berbagai program Microsoft Office, termasuk Word dan Excel, dan mesin pencari Bing.

OpenAI bahkan sudah merilis generasi terbaru kecerdasan buatan GPT-4 yang lebih ‘jenius’ lagi. Tak patah arang, sejumlah perusahaan mulai mengembangkan platform serupa untuk menyaingi produk milik OpenAI itu. Raksasa teknologi Google telah memperkenalkan platform percakapan AI yang dibangun menggunakan model bahasa besar (LLM). Meski demikian, tren teknologi tak hanya memicu perusahaan besar. Korpirasi lain yang kurang terkenal tetap ikut menerjunkan diri ke kompteisi teknologi AI.

Berikut daftar pesaing ChatGPT:

Google

Google tidak dapat membiarkan Microsoft bergerak bebas dengan meluncurkan chatbot AI yang berpotensi mengganggu bisnis inti Google, yaitu Mesin Pencarian. Mereka pun mengumumkan AI chatbot-nya sendiri, Bard. Mulai Selasa (21/3), pengguna dapat mengantre daftar tunggu untuk bisa mengakses Bard.

Platform itu diklaim berguna untuk membantu membuat dan menulis esai, merencanakan baby shower, membandingkan dua film nominasi Oscar, hingga memberi ide makan siang berdasarkan apa yang ada di kulkas. Menurut CEO Google Sundar Pichai, perusahaan menggunakan model bahasa besar internalnya, LaMDA, untuk mendukung layanan AI percakapan, yang “mengambil informasi dari web untuk memberikan respons terkini dan berkualitas tinggi”.

Meta

Induk perusahaan Instagram dan Facebook, Meta, juga disebut tengah mengembangkan AI. Raksasa teknologi ini tengah mengembangkan Galactica. Model bahasa ini dirancang untuk memberikan bantuan kepada para ilmuwan dan peneliti dengan ringkasan artikel akademik, solusi untuk masalah matematika, kemampuan untuk membuat anotasi molekul, dan banyak lagi.

Baca Juga:  Akibat Kehadiran ChatGPT Bisa Membuat 300 Juta Orang Nganggur

Dikutip dari The Verge, Meta mengatakan pihaknya melatih bot pada “lebih dari 48 juta makalah, buku teks, bahan referensi, senyawa, protein, dan sumber pengetahuan ilmiah lainnya.” Sayangnya, bot tersebut memberikan hasil yang mengecewakan ketika perusahaan membuatnya tersedia dalam versi beta publik November 2022.

Komunitas ilmiah mengkritik keras alat tersebut, dengan seorang ilmuwan menyebutnya “berbahaya” karena tanggapannya yang salah atau bias. Meta kemudian membuat chatbot offline hanya dalam beberapa hari. Galactica bukan langkah pertama Meta dalam mengembangkan model AI. Itu juga menciptakan BlenderBot 3, yang bekerja seperti semacam asisten digital.

Yang terbaru adalah LLaMA. Meta tidak merilisnya sebagai chatbot publik dan hanya dapat diakses oleh komunitas AI sebagai tahap uji beta. Namun, pada awal Maret, model bahasa ini bocor di forum internet.

Anthropic

Anthropic merupakan sebuah perusahaan riset AI yang didirikan oleh mantan karyawan OpenAI pada 2021. Mereka disebut sedang mengerjakan pesaing Chat-GPT bernama Claude yang belum dirilis ke publik secara penuh.

Perusahaan ini mendapat dukungan Google dengan investasi sebesar US$300 juta atau Rp4,5 triliun pada akhir 2022. Perusahaan mengembangkan chatbot menggunakan metodologi yang disebutnya AI Konstitusional.

Secara singkat, metode ini melibatkan pelatihan Antropik model bahasa dengan sekitar 10 “instruksi atau prinsip bahasa alami” yang digunakannya untuk merevisi tanggapannya secara otomatis.

You.com

You.com adalah sebuah perusahaan yang dibangun oleh dua mantan karyawan Salesforce. Platform ini disebut sebagai “mesin telusur yang Anda kendalikan”. Pada kesan pertama, platform ini tampak seperti mesin pencari biasa, tetapi dilengkapi dengan alat “obrolan” bertenaga AI yang berfungsi seperti yang diujicobakan oleh Microsoft di Bing.

You.com pertama kali memperkenalkan chatbot, yang disebut YouChat, pada Desember 2022 dan mengatakan itu dibangun di atas model C-A-L perusahaan, yang “dicampur dengan percakapan yang didukung AI, aplikasi You.com, tautan web, dan kutipan”. Sama seperti AI Microsoft, YouChat dapat memberikan jawaban beranotasi untuk berbagai jenis pertanyaan, membuat ringkasan artikel dari web, membuat kode, menulis esai, dan banyak lagi.

Baca Juga:  ChatGPT Menjadi Ancaman Bagi Bumi Yang Membuat Para Ahli Ketakutan

Alibaba

Alibaba juga turut terjun ke tren chatbot AI. Pada awal Februari, juru bicara perusahaan mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan sedang menguji saingan ChatGPT secara internal. Alibaba dilaporkan telah bereksperimen dengan AI generatif sejak 2017, tetapi perusahaan belum memberikan gambaran kapan dapat mengumumkan alat yang sedang dikerjakannya atau kemampuannya.

Baidu

Perusahaan China lainnya, Baidu, juga sedang bersiap untuk meluncurkan alat AI yang disebutnya “Ernie Bot” pada Maret. Baidu terkenal karena mesin pencarinya, bersama dengan sekelompok layanan terkait internet lainnya, seperti platform pemetaan Baidu Maps, ensiklopedia online Baidu Baike, layanan penyimpanan cloud Baidu Wangpan, dan banyak lagi. Perusahaan juga disebut memanfaatkan teknologi AI untuk mengembangkan mobil self-driving.