Internasional

Alasan Sebenarnya Jasad Firaun Jadi Mumi

Foto: Mumi Firaun Sumber: cbncindonesia.com

Banyak ahli saat ini berpendapat bahwa praktik mumifikasi tubuh Mesir Kuno dilakukan untuk mengawetkan tubuh almarhum. Studi terbaru, bagaimanapun, mengungkapkan hasil yang sangat berbeda.Menurut sebuah laporan dari Live Science, para peneliti dari University of Manchester’s Manchester Museum di Inggris menyoroti kesalahan tersebut sebagai bagian dari pameran “Egyptian Golden Mummies”, yang akan diluncurkan pada awal tahun 2023.

Teknik penguburan mumifikasi sebenarnya dimaksudkan untuk membantu almarhum diterima oleh Tuhan atau Tuhan, bukan mengawetkan jenazah, ungkap pameran museum, menurut laporan yang sama. Beberapa dari apa yang mayoritas orang yakini benar tentang mumifikasi dibantah oleh pemahaman baru tentang tujuannya. Kesalahpahaman ini berkembang cukup lama, menurut Campbell Price, kurator museum Mesir dan Sudan.

Price mengklaim bahwa teori-teori yang didorong oleh Barat lahir dari penilaian keliru para peneliti era Victoria tentang mumifikasi Mesir Kuno. Mereka percaya bahwa karena garam digunakan, orang Mesir Kuno mengawetkan mayat dengan cara yang sama seperti mengawetkan ikan. Oleh karena itu, mereka percaya bahwa memperlakukan manusia sama dengan memperlakukan ikan, menurut Price yang dikutip Senin, 3 Juni 2023.

Namun, zat asin yang digunakan orang Mesir kuno tidak sama dengan garam yang digunakan untuk mengawetkan ikan. Natron, mineral alami yang dibuat dari kombinasi natrium karbonat, natrium klorida, dan natrium sulfat, digunakan oleh orang Mesir Kuno. Seperti disebutkan sebelumnya, zat ini banyak terdapat di dekat dasar danau di dekat Sungai Nil dan digunakan sebagai komponen utama dalam mumifikasi.

Selain digunakan pada arca dewa, natron diketahui juga digunakan dalam ritual pura. Menurutnya, itu digunakan untuk membersihkan. Dupa, menurut Price, merupakan komponen lain yang sering digunakan untuk membuat mumi. Persembahan dupa kepada para dewa. Price menemukan bahwa dupa dan kemenyan adalah persembahan yang umum bagi para dewa di Mesir kuno.

Baca Juga:  Sederet Kota Dengan Biaya Hidup Tinggi Di Dunia Hingga Miliaran

Faktanya, senetjer, yang merupakan kata Mesir kuno untuk “sayang dewa”, digunakan untuk menggambarkan dupa. Karena pura berfungsi sebagai tempat tinggal para dewa dan menjadikan daerah itu suci, membakar kemenyan di sana adalah hal yang tepat. Ahli Mesir Kuno juga berpikir bahwa orang mati akan membutuhkan bentuk fisik mereka di akhirat. Mitos tentang mumifikasi didukung oleh hal ini.

Mumi yang ditempatkan dengan sarkofagus atau penanda kuburan yang menggambarkan jenazah sering ditemukan oleh para arkeolog. “Topeng dalam bahasa Inggris adalah sesuatu yang menyembunyikan identitas, sedangkan potret mengungkapkan identitas. Wujud ketuhanan (Tuhan atau Tuhan) diidealkan oleh objek, panel, dan topeng, menurut Price.

Museum Manchester akan mulai memamerkan “Mumi Emas Mesir” pada 18 Februari 2023. Sejalan dengan pameran yang akan datang, museum juga merilis buku Price dengan nama yang sama.Museum ini menampilkan sejumlah sarkofagus, potret panel, dan topeng penguburan dari pemakaman Mesir kuno dalam pameran tersebut. Bukti tambahan niat asli mumifikasi juga disediakan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *