Berita Utama

Akhir Era Sang Diamond: Dustin Poirier Pertimbangkan Gantung Sarung Tangan Pasca-Kekalahan di UFC 302

bengkelsastra.com – Dustin Poirier mengungkapkan pertimbangan tentang mengakhiri karirnya di MMA menyusul kekalahannya dari Islam Makhachev selama pertarungan di UFC 302 yang berlangsung di Newark, Amerika Serikat, pada Sabtu (1/6). Dalam pertarungan penting tersebut, Poirier dikalahkan di ronde kelima melalui teknik submission dengan cekikan di leher, yang membuatnya nyaris tidak sadarkan diri sebelum akhirnya menyerah.

Sebagai petarung yang dijuluki The Diamond, Poirier telah beberapa kali berupaya merebut gelar juara kelas ringan, namun selalu gagal termasuk dalam pertarungan melawan Khabib Nurmagomedov dan Charles Oliveira sebelumnya. Setelah pertandingan terakhirnya, Poirier membuka peluang untuk pensiun, mengakui bahwa dia telah banyak bertarung dan merasa tidak memiliki tujuan besar untuk terus berkompetisi.

Dalam wawancara pasca pertandingan, Poirier berbagi pemikirannya, “Saya yakin saya masih bisa bersaing dengan yang terbaik, namun jika saya bertarung lagi, untuk apa saya berjuang? Hanya untuk bertanding lagi?” Dia menambahkan, “Saya sudah bertanding sebanyak 50 kali. Saya memiliki seorang putri yang saya cintai dan saya harus memikirkannya. Mungkin ini waktu yang tepat untuk pensiun.”

Meskipun belum sepenuhnya yakin akan pensiun, Poirier mengakui bahwa jika ini adalah pertarungan terakhirnya, dia ingin menghargai mereka yang telah mendukungnya. “Jika ini pertarungan terakhir saya, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang telah membantu saya sampai di sini,” ucapnya.

Poirier juga mengucapkan terima kasih kepada keluarganya, menyatakan rasa terima kasihnya kepada nenek dan ibunya, “Untuk nenek saya, saya merindukanmu setiap hari dan tahu bahwa saya masih dalam doa-doa Anda. Untuk ibu, kita telah melalui banyak hal, saya mencintaimu.”

Tidak lupa, Poirier menyampaikan pesan penuh kasih kepada istri dan anaknya, “Untuk istriku, aku sangat mencintaimu. Aku tidak akan bisa berdiri di sini tanpamu. Dan untuk Parker, ayah baik-baik saja, aku sangat mencintaimu, aku sangat bangga padamu, kita akan baik-baik saja. Terus kejar mimpi-mimpimu, itu sesuatu yang indah,” katanya kepada Joe Rogan setelah pertarungan dengan Makhachev.

Baca Juga:  Jude Bellingham: Debut Impresif Bersama Real Madrid dengan Triumf Liga Champions