Internasional

Sebagian Besar Timur Bakhmut Dikuasai Wagner Tentara Bayaran Rusia

Kelompok tentara bayaran Rusia , Grup Wagner , sekarang telah menguasai sebagian besar bagian timur Bakhmut di Ukraina . Demikian penilaian yang dikeluarkan intelijen Inggris. “Pasukan Rusia telah membuat kemajuan di garis depan kota Bakhmut, target utama kampanye Moskow selama berbulan-bulan di Ukraina timur yang telah mengakibatkan banyak korban,” kata Kementerian Pertahanan Inggris dalam sebuah penilaian seperti dikutip dari DW, Minggu (12/3/2023). Dalam pembaruan intelijen regulernya, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan unit-unit dari Kelompok Wagner paramiliter yang didukung Kremlin telah merebut sebagian besar Bakhmut timur, dengan sungai yang mengalir melalui pusat kota sekarang menandai garis depan.

“Penembak jitu Ukraina dari gedung-gedung berbenteng lebih jauh ke barat telah membuat jalur tipis tanah terbuka di tengahnya menjadi zona pembunuhan,” katanya. Pada saat yang sama, kata kementerian itu, pasukan Ukraina dan jalur pasokan di kota pertambangan itu tetap rentan terhadap upaya Rusia yang terus berlanjut untuk mengepung pertahanan dari utara dan selatan. Sementara itu, bos Grup Wagner mengatakan dalam sebuah video yang diposting pada Sabtu bahwa pasukannya dekat dengan pusat garis depan di Bakhmut. Dalam sebuah video yang diposting di aplikasi perpesanan Telegram, Yevgeny Prigozhin terlihat berdiri di atap gedung tinggi di tempat yang disebut Bakhmut.

“Ini gedung administrasi kota, ini pusat kota,” kata Prigozhin dalam video sambil menunjuk ke sebuah gedung di kejauhan. “Jaraknya satu kilometer dua ratus meter,” sambungnya. Dia juga mengumumkan bahwa dia ingin mencalonkan diri dalam pemilihan presiden tahun depan – meskipun bukan di Rusia, seperti yang telah dispekulasikan untuk sementara, tetapi di Ukraina. Wagner telah mempelopori serangan terhadap kota-kota di timur Ukraina, dalam pertempuran terpanjang dan paling berdarah dari serangan Rusia selama setahun. Kedua belah pihak menderita kerugian besar di sekitar Bakhmut.

Baca Juga:  9 Pemimpin Eropa Ingin Lepas Ketergantungan Impor Energi Dari Rusia