Internasional

Polisi Australia Sedang Mencari Pelaku Pemutilasian Buaya Misterius Yang Berkeliaran

Di Queensland, Australia, terjadi kerusuhan yang membunuh buaya dengan membunuhnya secara brutal. Petugas setempat telah melakukan pencarian intensif karena buaya merupakan satwa yang dilindungi di sana. Dalam kasus terbaru, seekor buaya betina ditemukan dengan kepala dan tulang belakang utuh di Sungai Daintree. Sebelumnya, pertengahan April, di dekat sini, seekor buaya jantan dipenggal kepalanya.

Departemen Lingkungan dan Ilmu Pengetahuan (DES) mengatakan sedang menyelidiki kasus tersebut dan sedang mencari bukti untuk menunjukkan apakah kedua kematian buaya itu ada kaitannya. David White, pemandu wisata yang melaporkan berita terbaru, terluka oleh situasi buaya tersebut. “Tidak ada yang tersisa, kepalanya sangat bagus, tapi dia memotongnya seperti ikan. Orang mengira saya gila karena memiliki perasaan terhadap buaya, padahal mereka adalah hewan dengan kepribadian yang berbeda. Sungguh menyedihkan,” katanya. Juga, dia tahu bahwa buaya memanggil Lizzi.

Diperkirakan berusia 40-an, Lizzi dikenal baik oleh pemandu wisata lokal. Pembunuhan buaya merupakan tindakan ilegal di Australia dan dikhawatirkan mengganggu keseimbangan alam. “Harimau berusia 40 tahun adalah bagian penting dari ekosistem dan meletakkan dasar untuk mempertahankan populasinya. Ini adalah bagian yang sangat penting dari ekosistemnya,” kata Lindsay Delzoppo, CEO DES.

Dalam hal penuntutan, mereka yang terbukti bersalah melukai atau membunuh buaya dengan sengaja di Queensland menghadapi denda maksimal AU$32.000. DES mendesak siapa pun yang memiliki informasi tentang insiden tersebut atau siapa pun yang memiliki petunjuk untuk menghubungi polisi.

“Jika seseorang kebetulan memiliki kepala buaya atau bagian tubuh buaya lainnya di lemari es atau di halaman belakang rumahnya, jika orang melihat hal seperti itu, kami ingin mereka menelepon,” kata Delzoppo kepada kami segera.

Baca Juga:  Kapal Wisata Titanic Hilang Yang Berpenumpang Miliarder Inggris-Pakistan