Internasional

Paus Fransiskus Mengajak Lebih Dari Satu Juta Jemaah Untuk Ikut Misa Drc

Lebih dari satu juta orang menghadiri pertemuan Paus Fransiskus di Kinshasa, Republik Demokratik Kongo (DRC) pada Rabu, kata kantor pers Vatikan, mengutip jumlah yang diperkirakan oleh otoritas setempat.

Perjalanan Francis ke DRC kunjungan kepausan pertama sejak 1985 terjadi pada saat negara Afrika sedang berperang dan krisis pengungsi semakin memburuk. Ini adalah bagian dari perjalanan enam hari ke DRC dan Sudan Selatan, dua negara di mana umat Katolik merupakan setengah dari populasinya dan di mana Gereja menjadi pusat sistem kesehatan dan pendidikan serta upaya untuk memperkuat demokrasi. Kedua negara tersebut memiliki sumber daya alam yang melimpah, namun dilanda kemiskinan dan konflik. Umat ​​berkumpul di Bandara N’Dolo untuk menghadiri konferensi yang dipimpin oleh Paus Fransiskus di Kinshasa di DRC pada hari Rabu.

Kru Bengkelsastra di lapangan melihat kerumunan orang bernyanyi dan menari di bandara N’Dolo sejak dini hari, mendapatkan kesan pertama mereka tentang paus, yang mengunjungi stasiun pesawat dan mobil paus dibuka. Fransiskus berbicara kepada hadirin dalam homilinya tentang perdamaian dan langsung menantang mereka yang menggunakan senjata.

“Biarlah ini menjadi saat yang tepat bagi Anda, yang di negara ini Anda sebut Kristen tetapi melakukan kekerasan,” kata Francis. Tuhan kita berkata kepadamu, ‘Letakkan tanganmu dan terima rahmat.'”

“Kita umat Kristiani dipanggil untuk bekerja sama dengan semua orang, memutus siklus kekerasan, menghancurkan rencana licik kebencian,” kata paus.

Francis mengatakan bahwa jumlah orang yang menderita “luka yang menyakitkan, mengakibatkan kebencian dan kekerasan, di mana obat keadilan dan harapan tidak ada saat itu tiba”, menurut Reuters. Dekade kekerasan militer telah mencengkeram DRC, saat pasukan negara berjuang untuk menahan kelompok pemberontak. Konflik antara pasukan pemerintah dan kelompok pemberontak M23, yang mencoba untuk menguasai negara dari kubu mereka di DRC timur, telah menewaskan puluhan orang dan membuat ribuan orang mengungsi. Menurut Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa, 26 juta orang di DRC menghadapi kelaparan ekstrem.

Baca Juga:  Perbandingan Sistem Rudal Pertahanan Udara S-400 dan S-500 Rusia

Francis bertemu dengan para ekstremis dari Timur selama kunjungannya, dan mengatakan dia “terdiam” setelah mendengar cerita horor mereka. “Kami hanya bisa menangis dalam hati kami,” kata paus, berterima kasih kepada para korban atas kesaksian mereka yang berani.

Dia akan meninggalkan Kinshasa pada hari Jumat menuju ibu kota Sudan Selatan, Juba, di mana dia akan bergabung dengan Uskup Agung Canterbury Justin Welby dan Moderator Majelis Umum Gereja Skotlandia Iain Greenshields.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *