Internasional

Menteri Inggris Minta China Lebih Terbuka Tentang Alasan Di Balik Ekspansi Militer

Menteri Luar Negeri Inggris, James Cleverly akan mendesak China untuk lebih terbuka tentang alasan di balik apa yang disebutnya pembangunan militer terbesar dalam sejarah masa damai. Cleverly mengatakan, kerahasiaan dapat menyebabkan “salah perhitungan yang tragis”. Hubungan antara Inggris dan China adalah yang terburuk dalam beberapa dekade, karena London telah membatasi investasi China atas masalah keamanan nasional dan semakin khawatir tentang meningkatnya ketegasan militer dan ekonomi Beijing.

Dalam pidatonya di Mansion House di distrik keuangan bersejarah London, Selasa (25/4/2023) malam, Cleverly akan mengatakan bahwa Inggris terbuka untuk berusaha memperdalam kerja sama dengan sekutu di Indo-Pasifik dan meminta China untuk memperjelas niatnya. “Saya mendesak China untuk sama-sama terbuka tentang doktrin dan niat di balik ekspansi militernya, karena transparansi pasti menjadi kepentingan semua orang dan kerahasiaan hanya dapat meningkatkan risiko kesalahan perhitungan yang tragis,” kata Cleverly, seperti dikutip dari Reuters.

Inggris mengkalibrasi ulang pendekatannya ke China setelah Perdana Menteri Rishi Sunak mengumumkan pada November akhir dari apa yang dianggap sebagai era keemasan hubungan di bawah mantan perdana menteri David Cameron. Sementara para pemimpin Prancis, Jerman, dan Spanyol telah mengunjungi China dalam enam bulan terakhir dan menyerukan keterlibatan dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu, Amerika Serikat dan Inggris mengambil pendekatan yang lebih keras terhadap apa yang mereka anggap sebagai ancaman yang berkembang dari Beijing terhadap negara mereka, kepentingan dan nilai.

Cleverly akan mengatakan itu akan menjadi kesalahan untuk mencoba mengisolasi China dan keterlibatan diperlukan di bidang-bidang seperti perubahan iklim, pencegahan pandemi, stabilitas ekonomi dan proliferasi nuklir. “Akan jelas dan mudah bahkan mungkin memuaskan bagi saya untuk mendeklarasikan Perang Dingin yang baru,” katanya. “Jelas, mudah, memuaskan dan salah,” lanjut Cleverly.

Baca Juga:  Investor AS Selamat Dari Tragedi Titan Usai Membatalkan Perjalanan Dimenit Akhir

Cleverly juga mengatakan, Inggris akan melindungi kepentingan keamanan nasionalnya dan memanggil Beijing jika melanggar kewajiban internasionalnya atau melanggar hak asasi manusia. Ia akan menggunakan pidatonya untuk mengutuk perlakuan terhadap orang-orang Uyghur di wilayah Xinjiang China. Dia akan menuduh China membangun “sebuah kepulauan gulag versi abad ke-21” dan “mengunci lebih dari satu juta orang pada puncak kampanye ini, sering kali hanya karena menjalankan agama mereka”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *