Nasional

Karena Tip Sebesar Rp 177.000, Terjadi Perkelahian Antara Pengunjung Restoran Dan Pelayan

bengkelsastra.com – Di media sosial, saat ini banyak orang yang tertarik dengan video kericuhan di dalam hotel tersebut. Dalam video tersebut terlihat seorang pramusaji dan pelanggan berebut uang Rp. 177.000 tip. Makan bisa membawa kebahagiaan bagi sebagian orang.

Mereka dapat beristirahat, makan enak, dan mendapatkan pekerjaan yang memuaskan. Sayang sekali karena restoran baru-baru ini menghasilkan banyak desas-desus. Server dan tamu hotel biasanya terpengaruh oleh masalah ini.

Pelanggan terkadang tidak puas dengan layanan restoran, kualitas makanan, atau biaya makan. Di sisi lain, para pramusaji memperhatikan bahwa para pengunjung bertindak tidak menyenangkan di dalam restoran. Namun, penyebab sinyal baru inilah yang menyebabkannya. Awalnya, sekelompok 15 orang memesan makan malam di Float Restaurant di Spectrum Mall di Noida, India. Kelompok ini melakukan pembelian makanan dan minuman di sana, seperti yang dilakukan pengunjung lainnya.

Semuanya berjalan lancar sampai mereka harus membayar tagihan makanan mereka. Total tagihan makanan tim membuat mereka lengah. Ada suplemen yang banyak manfaatnya, bukan karena pola makannya yang buruk.

Menurut Harish Chander, Komisaris Polisi Noida, “Permainan panas untuk upah tambahan mulai muncul saat mereka mencoba melakukan sesuatu tentang upah makanan,” seperti dikutip hindustantimes . com (20/06). ”

Pengguna media sosial membagikan video kerusuhan yang dengan cepat menjadi populer. Anda dapat melihat dari video bahwa masalah dapat muncul baik secara fisik maupun verbal selain saat pertengkaran atau perselisihan verbal. Investigasi Jitendra Singh menemukan itu. Pukul 21.00, peristiwa itu terjadi. Melalui perantara, rombongan ini melakukan reservasi. Untuk merayakan ulang tahun anggota keluarga, mereka membuat reservasi.

Saat memesan melalui aplikasi, grup dapat menghemat 50%. Meskipun manajer menaikkan tagihan, biayanya dipotong. Ketika mereka menyadari hal ini, kelompok tersebut menolak dan menolak untuk membayar.

Pemberontakan akhirnya pecah. Dari sudut pandang mereka, pihak hotel juga melaporkan kejadian tersebut. Perselisihan dimulai dengan tagihan untuk biaya layanan yen 970, menurut seorang perwakilan.

Tidak ada pembayaran lain yang dilakukan untuk organisasi ini, tentu saja. Mereka tetap ngotot tidak mau membayar meski biaya makan sudah dipotong setengahnya. tidak hanya untuk tagihan yang belum dibayar, tetapi juga untuk kerusakan lebih lanjut pada struktur hotel. Menurut perwakilan hotel, pertengkaran itu membuat beberapa karyawan terluka.

Baca Juga:  Keberhasilan Peluncuran Satria-1 Menjadi Pembuka Jalan Untuk Satelit Lainnya Ke Orbit

Presiden Asosiasi Restoran Nasional India (Divisi Noida) membahas masalah ini dengan menyebutkan meningkatnya keluhan klien. “Sebagai jaringan hotel, merupakan tanggung jawab kami untuk memastikan kepuasan semua pengunjung, termasuk staf hotel. Pelanggan adalah dewa bagi kami, tetapi kami harus selalu menunjukkan rasa hormat satu sama lain,” ujarnya.

Topik upah telah menjadi bahan diskusi untuk sementara waktu. Meskipun pihak hotel mengklaim pembayaran itu etis dalam industri perhotelan, baik pejabat pemerintah maupun pelanggan setuju selama setahun bahwa itu ilegal.