Internasional

Kota China Telah Menghancurkan 1 Miliar Data Pribadi Yang Dikumpulkan Untuk Pengendalian Covid

Sebuah kota di China mengatakan telah menghancurkan satu miliar keping data pribadi yang dikumpulkan selama pandemi, karena pemerintah daerah secara bertahap membongkar sistem pengawasan dan pelacakan virus corona mereka setelah meninggalkan kebijakan Covid yang kontroversial di negara itu.

Wuxi, pusat industri di pantai timur China dan rumah bagi 7,5 juta orang, mengadakan upacara pada Kamis untuk menghapus data pribadi terkait Covid, kata badan keamanan publik kota itu dalam sebuah pernyataan. dan jejaring sosial. Miliaran data dikumpulkan untuk tujuan seperti pengujian Covid, pelacakan kontak, dan pemblokiran impor – dan hanya menit pertama dari data ini yang akan dihapus, kata pernyataan itu.

China mengumpulkan sejumlah besar data tentang warganya – mulai dari mengumpulkan DNA dan sampel biologis lainnya hingga melacak pergerakan mereka dengan jaringan kamera pengintai dan memindai sidik jari digital mereka. Namun sejak pandemi, pengawasan negara telah menginvasi privasi warga China, membawa tingkat pengumpulan data yang belum pernah terjadi sebelumnya. Menyusul runtuhnya larangan nol-Covid, warga mengkhawatirkan keamanan data pribadi dalam jumlah besar yang disimpan oleh pemerintah daerah, karena takut akan kebocoran atau pencurian data. Juli lalu, terungkap bahwa database online besar yang berisi detail pribadi hingga satu miliar warga China telah disimpan dan tetap menjadi publik selama lebih dari setahun – sampai pengguna anonim dan forum Peretasan berjanji untuk menjual data dan menarik lebih banyak perhatian.

Dalam pernyataannya, pejabat Wuxi mengatakan bahwa “auditor pihak ketiga dan pejabat notaris” akan diminta untuk membantu proses pemindahan, untuk memastikan bahwa itu tidak dapat dikembalikan. CNN tidak dapat memverifikasi pelanggaran data secara independen. Wuxi menghapus lebih dari 40 aplikasi lokal yang digunakan untuk “pencegahan penyakit digital”, menurut pernyataan tersebut.

Baca Juga:  Resmi Dirilis Tablet Huawei MatePad 11 2023 Dengan Upgrade Chipset

Selama pandemi ini, aplikasi Covid-19 seperti ini mengontrol kehidupan sosial dan ekonomi di seluruh Tiongkok, mengontrol apakah orang dapat meninggalkan rumah, ke mana mereka dapat bepergian, kapan bisnis dapat ditutup, kemampuan untuk membuka, dan ke mana barang dapat dikirim. Tetapi setelah kepergian tiba-tiba negara itu dari nol-Covid pada bulan Desember, banyak dari aplikasi ini telah menghilang dari kehidupan sehari-hari.

Pada 12 Desember, China menghapus aplikasi pelacakan ponsel dari negara yang mengumpulkan data pergerakan pengguna. Tetapi banyak aplikasi penyakit menular negara yang dijalankan oleh pemerintah lokal atau regional, seperti aplikasi kode kesehatan Covid, masih ada – meskipun sudah tidak digunakan lagi.

Wuxi mengklaim sebagai kota pertama di China yang melanggar data pribadi warga terkait Covid. Di Weibo, platform mirip Twitter China, pengguna meminta pemerintah daerah lain untuk mengikutinya. Yan Chunshui, wakil direktur Biro Manajemen Data Besar Wuxi, mengatakan penghapusan itu untuk lebih melindungi privasi warga, mencegah kebocoran data, dan membebaskan ruang penyimpanan data.

Kendra Schaefer, Director of Technology Policy Research and Consultancy dari Beijing Trivium China mengatakan pengumpulan data terkait aplikasi Covid-19 di tingkat regional seringkali tidak akurat dan aplikasi ini sulit dan mahal bagi yang menggunakannya. . “Mengingat biaya dan kesulitan untuk mengimplementasikan jenis aplikasi ini, serta kekhawatiran publik tentang keamanan dan privasi data – belum lagi kemenangan politik yang diperoleh pemerintah daerah dengan menempatkan nol-Covid di jalur simbolis – penghancuran proses ini normal, “kata Schaefer.

Dalam banyak kasus, lanjutnya, unit data pemerintah daerah yang besar kewalahan dengan kolaborasi data Covid, sehingga pemotongan berdampak ekonomi. Schaefer berkata, “Banyak negara belum menghapus data Covid mereka – atau belum melakukannya secara publik – bukan karena saya yakin mereka berniat untuk menyimpannya, tetapi karena belum lama sejak nol dihentikan Covid.” kata Schaefer.

Baca Juga:  Tersangka Pembunuhan dan Mutilasi Bisa Bebas jika Tubuh Abby Choi yang Hilang Tak Ditemukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *