Internasional

Bangkai Kapal Perang Dunia II Jepang Yang Mengangkut 1.000 Tahanan Perang Ditemukan Di Filipina

Penjelajah laut dalam mengatakan mereka telah menemukan bangkai kapal angkut Jepang pada Perang Dunia II , Montevideo Maru, pada Sabtu (22/4/2023). Kapal nahas itu ditorpedo di lepas pantai Filipina, menewaskan hampir 1.000 warga Australia di dalamnya. Kapal itu tenggelam pada 1 Juli 1942 oleh kapal selam AS yang awaknya tidak menyadarinya membawa tawanan perang (POW). Setelah perencanaan selama lima tahun, para penjelajah mulai mencari bangkai kapal tersebut pada 6 April di Laut China Selatan di barat laut pulau utama Filipina, Luzon.

Mereka membuat penampakan positif hanya 12 hari kemudian menggunakan peralatan berteknologi tinggi termasuk kendaraan bawah air otonom yang dilengkapi dengan sonar. Kelompok arkeologi maritim Yayasan Silentworld, yang mengorganisir misi tersebut dengan perusahaan survei laut dalam Belanda, Fugro, mengatakan kapal tersebut ditemukan pada kedalaman lebih dari 4 km. “Ketika kami melihat gambar-gambar itu, itu adalah momen seumur hidup, sangat mengasyikkan,” kata Kapten Roger Turner, direktur teknis ekspedisi, kepada AFP melalui telepon dari kapal survei Fugro Equator seperti dilansir dari Channel News Asia, Minggu (23/4/2023).

Ia mengatakan bahwa kapal itu terbelah menjadi dua bagian, dengan haluan dan buritan terpisah sekitar 500 meter di dasar laut. “Kami pikir dia terkena dua torpedo. Yang pertama menyebabkan dia tenggelam, yang kedua benar-benar meledakkan sebagian akomodasi,” jelasnya. Pihak Silentworld mengatakan puing-puing itu akan tetap tidak terganggu di dasar laut, di mana letaknya lebih dalam daripada Titanic, untuk menghormati keluarga mereka yang tewas. Tidak ada artefak atau sisa-sisa manusia yang harus dihapus.

“Kami sangat sadar bahwa itu adalah kuburan, ini adalah kuburan perang untuk sekitar 1.100 orang – baik militer Sekutu maupun warga sipil, tetapi juga awak dan penjaga Jepang,” kata Turner. “Itu diperlakukan dengan hormat yang pantas,” imbuhnya. Tenggelamnya Montevideo Maru adalah bencana maritim terburuk di Australia, menewaskan sekitar 979 warga Australia termasuk sedikitnya 850 tentara. Silentworld mengatakan warga sipil dari 13 negara lain juga ikut serta, sehingga jumlah total tahanan yang tewas menjadi sekitar 1.060 orang. Mereka telah ditangkap beberapa bulan sebelumnya oleh pasukan Jepang pada jatuhnya kota pesisir Rabaul di Papua Nugini.

Baca Juga:  Ketahuan Ganti Air Dua Kali Setahun, Kepala Onsen Jepang Ditemukan Tewas

Silentworld mengatakan mereka yang tewas di atas kapal Montevideo Maru termasuk 33 awak kapal barang Norwegia Herstein dan sekitar 20 penjaga dan awak Jepang. “Negara-negara lain yang terkena dampak tenggelamnya termasuk Inggris, Denmark, Estonia, Finlandia, Irlandia, Belanda, Selandia Baru, Kepulauan Solomon, Swedia dan Amerika Serikat,” katanya. Andrea Williams, seorang warga Australia yang kakek dan paman buyutnya adalah interniran sipil yang tewas di kapal, juga bersama tim yang menemukannya. “Itu sangat emosional tetapi juga merupakan momen yang sangat membanggakan bisa menemukan bangkai kapal itu,” katanya kepada AFP.

“Para kerabat sering berkata: ‘Apakah Montevideo Maru akan pernah ditemukan?’,” kata Williams. Dikatakan oleh Williams, menemukan kapal itu “sangat menghibur” kerabat para tahanan yang tewas, banyak dari mereka telah menghubunginya setelah berita itu tersiar. Kepala Angkatan Darat Australia Letnan Jenderal Simon Stuart mengatakan penemuan bangkai kapal itu telah mengakhiri 81 tahun ketidakpastian bagi orang-orang terkasih dari mereka yang hilang.

“Kerugian seperti ini berlangsung selama beberapa dekade dan mengingatkan kita semua akan korban jiwa akibat konflik,” katanya. Militer Australia sendiri telah membantu dalam pencarian tersebut. Penemuan itu juga mendapat apresiasi dari Perdana Menteri Australia Anthony Albanese. “Akhirnya, tempat peristirahatan jiwa-jiwa yang hilang dari Montevideo Maru telah ditemukan,” kata Albanese di media sosial. “Di antara 1.060 tahanan di dalamnya terdapat 850 tentara Australia – nyawa mereka dipersingkat,” sambungnya. “Kami berharap berita hari ini membawa kenyamanan bagi orang-orang terkasih yang telah lama berjaga-jaga,” tukasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *